Sepasang Jangkar (4)

Perjalanan pagi itu mungkin menjadi perjalanan paling hening yang dirasakan Luna dan Tim. Sejak meninggalkan tempat Bintang dan Tari hingga kini mobil mereka telah menempuh setengah perjalanan, belum ada kata-kata apalagi penjelasan yang keluar dari mulut mereka berdua.

“Kita mampir pom bensin bentar ya, Na? Saya harus ke toilet.”

“Oke. Saya juga harus ke toilet.”

“Kalo memang kebelet daritadi ya bilang aja. Gak perlu gengsi kok.”

Dari sudut matanya Luna bisa melihat Tim tersenyum jahil. Ia hanya sedang tidak berselera menanggapi bercandaan Tim kali ini. Tepat setelah mobil terparkir, keduanya langsung menuju toilet masing-masing.

“Halo, Na. Kamu hari ini ngantor kan? Jangan ijin lagi dong, please. Kemaren ada project baru yang masuk. Guess what? pameran lukisannya si Adi Julius itu. Emang gila deh Reno ngambil acara yang belum pernah kita handle macam pameran lukisan begini.” Gerutu Ayu tanpa henti ketika Luna menjawab teleponnya di dalam toilet.

“Sejak kapan kamu manggil Mas Reno gak pake ‘Mas’?”

Ada jeda sejenak sebelum Ayu kembali menjawab. “Ma-maksudku Mas Reno. Yaudah lah kamu masuk kan hari ini, Na?”

“Iyaaa, ini lagi perjalanan balik. Nanti aku langsung ke kantor aja, aku bawa baju ngantor kok.”

“Emang kamu abis dari mana sih, Luna? Ini bukan jadwalmu naik semeru kan?”

“Nggak kok, aku gak naik ke semeru.”

“Terus kemana? Pergi sama siapa?” Ayu masih berusaha mengorek informasi keberadaan Luna.

Luna keluar dari toilet dan melihat Tim yang sudah berdiri menunggunya di sebelah mobil. Tatapan mereka bertemu sekian detik. “I’ll tell you later, okay?” Luna menutup teleponnya dan bergegas kembali ke mobil.

“Kita sarapan dulu yuk? Saya tahu warung soto yang enak deket sini.” Tim membukakan pintu untuk Luna. Mobil itu pun melaju beberapa ratus meter ke depan setelah pom bensin dan berhenti di warung soto bawah pohon beringin yang rimbun.

“Maaf ya kalo semalem saya lancang.” Tim membuka perbincangan setelah menelan suapan pertamanya.

“Saya gak tahu harus bilang apa soal itu. Tapi untuk dua hari ini, saya bisa bilang terima kasih karena sudah bawa saya jalan-jalan.”

“Kamu minta dibawa jalan-jalan biar gak suntuk, tapi mungkin semalem saya udah bikin kamu jadi lebih jenuh. Saya minta maaf.”

Luna hanya diam. Ia tidak bisa mengelak bahwa semalam ia jadi susah tidur setelah pertikaian kecilnya dengan Tim.

“Jangan menghindar ya? please.”

Luna menggeleng. “Buat apa saya menghindar, Tim. Kamu sendiri yang nyuruh saya gak boleh sering-sering menghindar dari masalah kan?”

Tim tersenyum. “Glad to hear that.”

“Oh iya, nanti saya langsung diantar ke kantor aja ya? si Ayu udah rewel gara-gara ada kerjaan baru masuk.”

***

“Tim? Really, Na? Jadi kamu dari kemaren belain ijin ngantor buat keluar sama Tim? berdua?!” tembak Ayu langsung ketika memasuki toilet.

What’s the big deal?” jawab Luna santai sambil merias wajahnya di depan cermin.

“Kamu gak cerita apa-apa sama aku.” Ayu menutup pintu toilet dan menguncinya dari dalam. “Kalian pacaran?”

“Nggak, Yuuu. Gini deh…” Luna meletakkan mascaranya dan menatap Ayu. “Singkat cerita ya, Tim nawarin aku jalan-jalan karena dulu aku udah ngasih kerjaan dia buat jadi MC di acara akhir tahun kita. And I need some time off, Yu. Aku ijin ngantor bukan karena diajak Tim jalan, tapi aku memang butuh rehat. Dan… kami berdua pergi ke animal shelter punya kakaknya Tim. Jadi secara teknis kami gak berduaan terus.”

Well secara teknis dulu Reno yang ngasih kerjaan Tim jadi MC, bukan kamu. Kenapa dia gak ngajak jalan Reno aja?”

Luna memandang Ayu dan berpikir. “Iya juga sih, aku baru ngeh.” Lalu Luna menunjuk wajah Ayu sambil tersenyum. “I found something interesting about that, tho.

What?”

“Reno? Jadi sekarang kalo manggil gak pake ‘Mas’?” tanya Luna sambil memoleskan lipstiknya.

Ayu mendengus kesal. “Gak usah mengalihkan pembicaraan deh, Na. Kamu belum jelasin semuanya ke aku.”

“Setidaknya ceritamu yang satu itu lebih singkat daripada punyaku, Yu.” Luna menyilangkan tangannya, bersiap menunggu cerita Ayu.

Ayu menghela napas. “Sepulang dari acara tumpengan rumahku, Na.”

“Oh yaa, yang kami bertiga disuruh pulang duluan sama Mas Reno kan?”

Yes. Terus dia tiba-tiba bilang kalo gosip yang menyebar di kantor itu bener. Dan…”

“Tiba-tiba dia ngajak kamu nikah?” tebak Luna asal.

“Ehm…”

Melihat Ayu yang ragu-ragu meneruskan ceritanya, tiba-tiba Luna terkejut. “He did?!”

Of course not! Ya… mungkin aja bisa sampe situ sih kalo aku gak motong dia nyeloteh waktu itu. Untungnya nggak sampe kesitu. Terus aku minta untuk jalanin aja pelan-pelan dulu, karena aku butuh bukti kalo memang dia serius, Na. Dan sejak itulah dia gak pengen dipanggil Mas, kecuali kalo lagi di kantor.”

Luna mengangguk paham. “Lagipula konsekuensinya, Yu. Kalian sekantor, bos sama kacung pula. Walaupun memang kantor kita mungkin lebih santai dan fleksibel dibanding tempat lain, tapi kan tetep kudu professional.”

“Yaah, itu dia sih salah satunya yang aku pikirin, Na.” Ayu melirik Luna yang sedang membereskan perlengkapan make up-nya. “Luna, kamu ada masalah apa sih sampe kudu ijin ngantor segala? Sampe kudu kabur sama Tim?”

Luna menatap bayangannya di cermin. “Masalahnya ada di aku, Yu.”

“Iya tapi apaa? You know you can tell me everything.” Ayu menatap mata Luna sejenak dan tersenyum lembut. “You miss Dimas, don’t you?”

Everyday, Yu.”

Then suddenly you like Tim as well, close enough?”

Diamnya Luna cukup menjadi pertanda bagi Ayu bahwa Luna setuju dengan perkataannya barusan. “Kamu gak salah, Na. Jangan merasa kalo kamu mengkhianati Dimas. Sebenernya aku udah lama pengen bilang ini ke kamu. Udah saatnya kamu pelan-pelan move on dari Dimas, Na. Mau sampe kapan kamu kayak gini terus? Jangankan kamu, aku yang ngeliat kamu aja gak tega rasanya, Na. You deserve to be happy.”

“Aku cuma takut, Yu. Aku takut kalo harus menghadapi sakit hati yang sama seperti kemaren.”

Ayu menggenggam tangan Luna. “At least let your heart do what it wants for now. The rest will follow. Mungkin kamu akan dapat jawabannya, asal biarkan hatimu yang memutuskan.”

Luna tersenyum dan menggenggam balik tangan Ayu. “Thank you, Yu.”

“Udah ah, pagi-pagi gak usah nangis. You just put on your mascara anyway.” Keduanya tertawa.

“Woiii, bidadari kahyangan, nyinyirnya jangan di dalem toilet dong, aku kebelet nih.” Jaka mengetuk pintu toilet dengan keras. Ayu membuka pintu toilet dan Jaka langsung masuk ke dalam bilik. “Bener-bener deh kalian ni, ini bukan cuma toilet cewek. Daritadi ditungguin malah asik ngegosip.”

“Lah udah tahu kita kalo lagi dandan lama kenapa gak pake toilet di gudang belakang aja?”

“Yaelah, Yu. Kejauhan, keburu keluar nih!”

fyi, Jak. Airnya lagi mati, tisunya juga abis. Kita daritadi di sini cuma ngobrol, gak pake toilet.” Luna menambahkan.

“Ha?” Jaka yang sudah di dalam bilik toilet langsung membuka kran air yang tidak berfungsi. “Anjing, sialan, kok kalian gak ngomong daritadi sih. Ini terus gimana dong nyiramnya?”

“Ya abis nyelonong aja. WA Pak Hadi sana biar diambilin tisu sama air galon sementara.” Sahut Ayu sambil meninggalkan toilet, diikuti Luna.

“Yaah… Yu, Lunaa, eh panggilin Pak Hadi sekalian dong!”

***

Junet serta-merta langsung melongok ke luar toko ketika mendengar suara vespa Tim di parkiran. “Widiiih! Marimar is back yo! Akhirnya yee, setelah sekian lama dia cuti.”

Tim melepas helmnya dan menggerutu. “Iyaa, sembuh sih sembuh, dompetku sekarang yang jebol.”

“Lah? Emang servisnya abis berapa?”

“Hampir dua juta!” Tim memasuki toko dan melempar helmnya ke kursi di sudut ruangan. Mereka berdua sepakat untuk lembur menyelesaikan orderan mercandhise yang masih menumpuk.

“Buset! Jual aja lah kalo gitu, Tim. Daripada besok-besok rewel lagi, masuk bengkel lagi, dia kayaknya lebih sering masuk bengkel daripada mengabdi nganterin ente.”

“Masih ragu-ragu juga sih kalo mau jual dia, Nyet. Gampang lah ntar aja dipikir. Apaan nih yang kudu kelar malem ini?”

“Packing kaos sama topi, nyablon mug, sama ngeprint stiker tuh baru setengah yang udah kelar.”

Tim duduk lesehan di tengah-tengah tumpukan pesanan yang menggunung. “Diambil besok pagi banget nih sama yang punya acara?”

“Iya lah, kalo nggak diambil besok kan kita masih bisa leha-leha, Bro.” Junet memperhatikan wajah Tim yang terlihat lebih kusut dari biasanya. “Tuh muka kusut gitu kenapa, Tim? Ada masalah apaan ente?”

“Nggak kok, gak kenapa-kenapa. Capek doang.”

“Ah elah, antara tampang capek ama tampang dikejar utang tuh ada bedanya, Tim. Kalo tampang capek tuh ibarat baju kotor yang udah numpuk sebulan, udah kusut, bauk. Tapi kalo tampang dikejar utang, kayak orang sembelit, udah berusaha dikeluarin malah macet. Nah itu muka ente udah kayak gitu sekarang.”

Tim hanya melongo. “Itu perumpamaan macem apaan sih, Nyet? Gak nyambung. Lagian aku gak punya utang sama siapa-siapa.”

“Ya namanya juga perumpamaan, Botol Kecap! Pasti gak cuma gara-gara si Marimar jebolin dompet ente kan?”

Tim mendengus kesal. “Udah lah, Nyet. Kita kelarin orderan dulu aja lah. Aku males mau curhat.”

Junet nyengir lebar sambil menunjuk muka Tim. “Tuh kan, tuh kan, bener kan. Udah laah, mau bohong ama sohib mulai jaman masih jadi biji ya gak bakal mempan!”

“Sekiranya waktu masih jadi biji aku bisa mendeteksi bakalan ketemu sahabat yang bentukannya macem gini, aku beneran gak minta dilahirin, Nyet.”

“Eh jangan salah, Tuhan mempertemukan ente dengan pangeran arab macem gini itu berkah.”

“Berkah apaan?”

“Bisa berbagi penderitaan bareng-bareng.” Junet terbahak. “Udah lah, Tim. Ada masalah apaan sih? Mumpung suasana lagi mellow banget ni, dua jejaka ngelarin orderan, duit DP macet, abis servis vespa mahal, ac juga rusak tuh, kurang syahdu apa coba buat curhat. Siapa tau sisi bijak ane bisa muncul kalo serba kepepet gini kan.”

Tim menumpuk kaos-kaos yang sudah terbungkus rapi. “Yaah biasa lah, Nyet.”

“Janda mana lagi yang minta dinikahin?”

Tim melongo. “Lah? Emang sejak kapan itu jadi masalah biasa ane, Nyet?”

“Sejak sekarang!” Junet melengos kesal. “Ya mana ane tau masalah ente apa lagi selain si Marimar itu. Kalo cerita yang spesifik lah.”

“Yaah, pokoknya masih masalah perempuan.”

“Nah, gitu dong. Masalah apaan nih yang sekarang? Diselingkuhin lagi? ditinggal nikah lagi? atau dicampakkan lagi?”

“Segitu ngenesnya ya ternyata perjalanan cinta ane, Nyet?”

“Lah emang. Baru nyadar? Ente gak pernah hoki kalo udah masalah cewek, Tim. Mending ente pacaran aja sama sleeping bag, jelas-jelas bisa menghangatkan tubuh.”

“Aku takut kalo kali ini bakal apes juga kayak yang dulu-dulu, Nyet.”

Junet melirik Tim. “Apes atau nggak itu bukan soal untung-untungan, Tim. Tapi soal hati ente yang bicara.”

“Anjir. Kenapa ane jadi geli ya dengerin omongan begitu keluar dari mulut seorang Junet.”

“Ini serius, kampret!”

“Iya iyaa! Terus kudu gimana dong?”

“Nah sekarang ane tanya, kenapa sama cewek satu ini yang ane gak tahu siapa, malah bikin ente maju mundur gak jelas gini? Kalo emang masih takut sakit hati lagi ya udah gak usah dilanjutin. Selesai, Tim.”

Tim tidak menjawab. Masih menunduk sambil membungkus beberapa kotak mug. “I think I’m in love with her already, Nyet.” Gumamnya pelan.

Junet langsung menghentikan kesibukannya. “Waduh, Angin Timur mulai berubah arah nih kayaknya.”

“Jelas aku akan dengan senang hati mundur kalo aku bener-bener ngerasa masih trauma dan males punya hubungan lagi, Nyet. Tapi dia tuh…”

“Hati ente pengen gimana? itu yang penting sekarang, Tim.”

“Kayaknya aku tahu deh kenapa aku gak pernah hoki kalo urusan hati.”

“Kenapa emangnya?”

Tim mengusap rambutnya. “Sama hati sendiri aja gak ngerti kudu ngapain. Apalagi sama hati cewek.”

“Ah elaah, makanya ane bilang juga apa. Ente semedi dulu deh, jangan buru-buru, kudu tahu dulu hati ente pengen kayak gimana. Daripada ntar apes lagi, nyalahin keadaan lagi, padahal ente sendiri yang gak peka.”

Detik itu pula Tim tersadar bahwa selama ini ia terlalu meragukan intuisi hatinya sendiri. “Kayaknya aku masih pengen sendiri dulu deh, Nyet.”

Junet membanting topinya kesal. “Ya sama aja ujung-ujungnya gak ada kemajuan. Yaelah, jadi emosi ane yang udah ngomong panjang lebar, Tim. Terserah deh mau ente gimana!”

***

“Na, ikut kan abis ini?” Jaka tiba-tiba muncul di belakang Luna.

“Mau kemana?” Luna memutar kursinya.

“Biasaa, ritual sebelum memulai kerja rodi. Badan di bumi, tapi pikiran melayang ke kahyangan. Biar dewa-dewi kahyangan melancarkan pikiran kita semua.” Sahut Yudi dari mejanya.

“Ngomong aja mau mabok.”

“Ya emang. Ikut yuk, Na? Nanti kita anterin pulang deh. Si Ayu gak bisa ikutan tuh. Jadi berkurang deh personelnya.” Rayu Jaka.

“Tumben Ayu gak ikut?”

Yudi langsung menggeser kursinya ke sebelah Luna. “Lah, emang kamu gak tau? Dia mau kencan berdua sama mas Reno malam ini. Makanya kan dia buru-buru pulang duluan tadi. Mau mandi kembang dulu kali.”

“Eh emang Ayu bego sih. Kitanya udah gemes daridulu, eh dianya baru nyadar kalo si bos naksir dia.” Sahut Jaka lagi.

Luna masih terdiam cuek di mejanya sambil menyelesaikan laporan.

“Tau tuh, kayanya si bos bukan seleranya Ayu deh.”

“Ih, songong amat dia sama mas Reno gak mau.”

“Aduuh, udah deh biarin, urusan mereka berdua juga. Ngapain dah kalian yang sewot.” Luna mulai risih berada di tengah-tengah Jaka dan Yudi. “Ya doain aja kalo emang mereka berdua lagi dating kan, semoga beneran serius.”

“Iya sih, tapi kan…”

Reno keluar dari ruangannya yang langsung membuat mereka bertiga diam. “Lho, kalian kok belum siap-siap pulang?”

“Nanggung, Mas. Ngelarin laporan dikit lagi. Sekalian kita bertiga mau nongkrong abis ini.” Jawab Yudi.

“Oh gituu…”

“Rapi amat bos? Mau kemana nih?” tanya Jaka iseng.

“Ehm, mau ke nikahan sahabatku. Beneran nih kalian gak apa-apa aku tinggal duluan? Atau aku temani dulu sampai selesai?”

“Gak apa-apa kok. Mas Reno duluan aja, toh ini juga tinggal dikit lagi. Ntar si Ayu ngambek lagi kalo nungguin kelamaan.” Luna tersenyum menyindir Reno. Yudi dan Jaka hanya bisa menahan tawa di balik punggung Luna.

Reno hanya tersenyum kikuk. “Oh… yaudah deh kalo gitu, aku… berangkat dulu ya?”

“Pepet terus, Booos!” teriak Jaka ketika Reno sudah berjalan menjauh. Reno hanya mengacungkan jempolnya sekilas.

“Kenapa sih tuh mereka berdua pake sembunyi-sembunyi segala? Orang sekantor juga udah tau lagi.”

“Ya namanya juga menjaga wibawa, Yud. Mas Reno juga pasti ngerasa gak enak lah kalo pacaran sama bawahannya sendiri. Ntar dikira gak professional.”

Jaka tiba-tiba teringat sesuatu. “Waduh, berarti bisa jadi nih, antara Ayu atau Mas Reno ada yang mau resign.”

“Nah tu dia tuh.” Sahut Yudi. “Tapi gak mungkin dong kalo Mas Reno yang resign. Kantor ini kan punya dia. Kemungkinan besar si Ayu sih yang bakal keluar kalo emang hubungan mereka serius.”

“Si Ayu pernah nyinggung mau resign gak, Na?”

“Nggak tuh. Kayaknya dia masih betah aja kerja di sini.”

“Ya kan itu waktu Ayu masih bego. Nah pas dia udah nyadar kalo bos kita naksir dia sih, kayaknya ada kemungkinan dia kepikiran buat cabut dari kantor. Ya gak?”

Mendengar omongan dua laki-laki di dekatnya itu, mau tak mau Luna jadi ikut terpikir apakah Ayu memang punya niat untuk resign dari kantor.

***

Malam ini Luna memutuskan untuk pulang ke rumah orang tuanya. Setelah seharian penuh harus berkutat dengan konsep pameran yang akan digelar dua bulan lagi, ditambah acara minum dengan Jaka dan Yudi yang berhasil membuatnya pusing, rasanya ia butuh sesuatu untuk mengembalikan moodnya dengan cepat. Dan masakan mamanya lah yang bisa melakukan itu. Luna mengetuk pintu rumah orang tuanya. Ia bisa melihat cahaya layar TV yang masih menyala, pertanda Mama dan Papanya masih terjaga menunggu kedatangan Luna.

“Lunaaa!” Papa membuka pintu dan langsung memeluk Luna erat. “Terima kasih, Tuhan. Akhirnya anak Papa satu ini masih inget jalan pulaaang.”

Luna yang dihimpit lengan kekar papanya langsung memberontak. Di satu sisi Luna curiga jangan-jangan arwah mendiang adik laki-lakinya yang meninggal di kandungan Mamanya waktu ia masih kelas 3 SD dulu terjebak di tubuh papanya selama ini. Namun di sisi lain, Luna kadang bersyukur mempunyai seorang ayah sok gaul yang jumlah pengikut akun Instagramnya jauh lebih banyak dibanding miliknya. “Apaan sih, Pa? Udah gede gini Luna risih ah dipeluk-peluk gitu.”

“Kenapa sih? Orang biasanya juga gak protes.”

Luna melenggang masuk ke dalam rumah dan langsung diserbu oleh Roxy. “Hey boy! Ya ampun kamu makin gendut.” Luna memeluk Roxy dan mengelus perutnya yang makin gemuk. Papa hanya melirik mereka berdua dengan sinis.

“Lunaaa, ini kare ayamnya udah Mama angetin.” Seru Mama dari dapur.

Langkah Luna langsung cepat-cepat menuju dapur diikuti Roxy dan Papa. Ia langsung menghirup aroma kare yang memenuhi dapur. “Haduuuh, makan kare buatan Mama waktu kepala suntuk dan pening abis minum itu emang obat paling manjur.” Luna mencium pipi Mama sekilas. “Makasih ya, Ma, udah masakin Luna malem-malem gini.”

“Kamu abis mabok?” tanya Papa sewot.

“Gak sampe mabok, Paaa. Minum dikit kok. Si Jaka tuh yang teler.”

“Masa?” Papa mendorong pundak Luna sedikit. Melihat anak perempuannya langsung kehilangan keseimbangannya, Papa jadi kesal. “Tuh kan udah mabok. Pantes aja dipeluk ngomel-ngomel. Udah sini cepet duduk, makan!” Papa melepas jaket yang dikenakan Luna dan memaksanya duduk di salah satu kursi makan.

Mama menghela napas. “Kenapa pake mabok segala sih, Na?” semangkuk kare ayam ia sodorkan di hadapan Luna.

Luna menatap Mama sambil tersenyum. “Sekali-sekali, Ma. Dikit kok, maboknya gak banyak-banyak, beneran.”

“Yaudah itu cepet dimakan, biar badanmu enakan.” Mama berdiri di belakang kursi Luna, menguncir rambut anaknya yang acak-acakan itu.

Luna memakan semangkuk kare di depannya dengan lahap. Sesekali ia mengusap mulutnya yang belepotan. Duduk di seberangnya, Papa menyulut rokoknya. “Lain kali kalo kamu mau minum, ajak Papa, Na. Biar ada yang jagain kamu. Atau ajak teman-teman kantormu mabok di sini aja lah.”

Mama duduk di sebelah Papa dan meliriknya sinis. “Lebih bagus lagi kalo berhenti minum sih.”

Beberapa menit berikutnya mangkuk Luna sudah bersih. Ia menyangga kepala dengan tangan kanan. “Ahh, enaknyaa, kenyaang.”

Papa menghembuskan asap rokoknya. “Emang di kantor lagi sibuk apa? Ada event baru?”

Luna mengangguk sekilas. “Iya, Pa. Sibuk meeting, sibuk bikin konsep buat pameran, sibuk ngerjain layout…” Lalu mata Luna menangkap foto pernikahannya dengan Dimas yang masih terpajang di salah satu dinding rumah. Ia menghela napas berat. “Sibuk galau, sibuk kangen sama Dimas, tapi juga sibuk ngelupain Dimas…” Luna bergumam.

Papa dan Mama hanya bisa bertatapan bingung, melihat anak perempuannya yang masih mabuk tiba-tiba meracau sendiri.

“…sibuk sama hati sendiri. Luna capek, Pa. Luna juga bingung harus gimana.” Luna menunduk lesu dan mulai terdengar isak tangisnya.

Di hadapannya, Papa dan Mama hanya bisa saling tatap dan merasa iba dengan kesedihan Luna.

***

Hari minggu pagi terbangun di rumah Papa-Mamanya menjadi ketenangan tersendiri untuk Luna. Ia mengerjapkan matanya mencoba untuk mengumpulkan kesadaran. Luna tidak bisa mengingat bagaimana semalam ia bisa tidur di sini, entah ia masih cukup sadar untuk berjalan sendiri, atau justru Papa yang menggendongnya masuk ke kamar. Baju yang ia kenakan juga masih sama seperti semalam. Terduduk di atas tempat tidur, Luna memperhatikan kamarnya yang sudah ia tinggalkan sejak tinggal bersama Dimas. Ruangan kecil itu masih diisi dengan perabotan dan barang yang sama. Rak buku dengan kumpulan novel yang mulai kusam, meja belajar yang masih  terletak di sudut sebelah pintu kamar mandi, jendela kaca dengan tirai warna putih gading kesukaannya. Setiap sudut kamar seolah menyimpan memori tentang kehidupan Luna yang sederhana dan teratur. Terdengar suara dering handphone Luna di dekat lampu tidur. Ada beberapa pesan WhatsApp yang belum ia baca dari semalam.

Yudi :

Na, aku udah di kontrakan nih sama Jaka. Dia teler beneran dah, gotongin dia sendirian lagi, sial. Hahaha.

Ayu :

My first date with the boss : gila, kenalannya orang-orang penting semua, Na. sampe minder deh rasanya. But damn, he looks sooo fine! Asli ganteng! Kenapa kalo di kantor penampilannya malah keliatan biasa aja ya? hahaha. Where r u btw?

Mas Yayan :

Haai Luna. Gimana kabarnya? Oh iya, Juli nanti naik lagi kan? Biar aku daftarin dulu namamu, takutnya full booked duluan malah gak kebagian ntar. Kabari ya.

Dan satu pesan lagi yang baru saja masuk.

Tim :

Hai, Luna. Apa kabar?

Luna membalas pesan mereka seperlunya, kecuali untuk pesan yang terakhir. Ia memang sudah berjanji untuk tidak menghindar, tapi kali ini Tim hadir di saat yang tidak diinginkan.

Baik, Tim.

Jawaban yang singkat, cukup untuk menunjukkan bahwa Luna tidak sedang berusaha untuk menghindar. Pintu kamar tiba-tiba terbuka.

“Luna, baru bangun? Ganti baju gih cepetan. Abis itu mandi terus sarapan. Udah ditungguin Papa di meja makan tuh. “

“Iya, Ma. Bentar lagi Luna mandi dulu. Papa sama Mama makan duluan aja, kelamaan kalo nunggu Luna.”

Mama justru masuk ke dalam kamar dan menutup pintu. “Kamu inget gak semalam kamu ngomong apa aja ke Mama sama Papa?”

Luna mengerutkan kening. Ingatan semalam masih berseliweran di kepalanya tapi ia tidak bisa menangkapnya dengan jelas. “Luna cuma minta makan kare aja kan?” jawab Luna asal sambil mengambil kaos dan celana dari lemari bajunya.

Mama duduk di tempat tidur dan tersenyum. “Gak inget kalo semalem kamu sampe nangis-nangis segala?”

“Ha?” Luna melongo. Bola matanya bergerak cepat berusaha mengingat bagian mana dari kare ayam yang perlu ia tangisi. “Nggak deh, Ma. Mama ngarang aja ah.”

“Loh, ngapain juga Mama bohong.”

Luna tetap menggeleng. “Luna gak inget kalo sampe nangis segala. Lagian Luna nangis karena apa coba? Gara-gara terharu makan kare ayamnya Mama?”

“Kalo karena Dimas sama Tim?”

Luna terpaku. Belum pernah ia sekalipun cerita soal Tim ke Mamanya. Kalau Mama sampai tahu ada sosok bernama Tim di hidup Luna, sepertinya memang semalam ia tak sekadar melahap kare ayam.

“Kamu belum pernah cerita kalo ternyata lagi deket sama cowok. Eh sekalinya cerita pas lagi mabok. Ya keluar semua deh ceritanya.” Mama menambahkan sambil tersenyum.

Giliran Luna yang terlihat kesal. “Bukan deket, Ma. Tapi…”

“Tapi bikin kepikiran kan?” Mama menarik lengan Luna, menyuruhnya duduk. “Luna, jujur ya, Mama seneng kalo memang kamu sudah memulai untuk buka hati lagi. Tapi yang jelas Mama gak memaksa. Senyamannya hatimu aja. Pesen Mama cuma satu, cintamu buat Dimas jangan sampe bikin kamu terkurung.” Mama mencium kening Luna sekilas. “Yaudah cepetan mandi ya, kita sarapan bareng.”

Tinggal Luna yang masih termenung sendirian di kamar. Lalu handphonenya berdering lagi. Tanda pesan masuk.

Tim :

Ada waktu luang? Saya pengen ketemu kamu.

Sensasi itu muncul lagi. Antara lega dan ragu. Luna masih menatap layar handphonenya, tidak yakin apakah hatinya sudah cukup netral untuk bertemu dengan Tim lagi.

***

Mengambil tempat duduk paling sudut, Luna dan Tim duduk berjajar menghadap dinding kaca dengan pemandangan perempatan jalan yang macet di malam hari. Titik-titik hujan juga mulai turun membasahi dinding kaca di hadapan mereka. Sengaja Luna memilih untuk duduk di tempat itu, agar ia tidak perlu berhadapan langsung dengan Tim. Setidaknya Luna bisa menyembunyikan kegelisahannya dan tidak perlu memandang Tim berlama-lama. Cukup lengan mereka yang saling bersentuhan, karena terakhir kali tatapan mereka saling terkunci satu sama lain, kejujuran terbuka dengan sendirinya.

“Sebenarnya saya gak terlalu suka kopi.” Ucap Tim membuyarkan lamunan Luna.

“Ke-kenapa?”

Tim menunjuk secangkir Latte yang baru dipesankan Luna. “Saya gak terlalu suka kopi.”

Oh sorry, saya gak tahu. Saya pesenin yang lain ya?” Luna hendak beranjak namun dicegah Tim.

No, it’s okay Luna. Gak suka bukan berarti saya gak bisa minum kan.”

“Bener gapapa?” Luna memastikan.

Tim mengangguk mantap dan menyesap kopinya. “Yang saya gak suka itu sensasinya ketika minum kopi. Mengingatkan pada banyak hal yang gak ingin saya ingat.”

“Lagipula tadi saya tanya mau pesen apa, kamu jawabnya terserah. Karena ini coffee shop ya jelas saya akan pesenin kopi dong.” Sahut Luna datar.

“Iya, maaf. Saya yang salah. Saya pikir kamu sudah mengenal saya. Ternyata belum.”

Luna tidak tahu harus menanggapi seperti apa. Ia hanya melirik kedua tangan Tim yang menggengam cangkir kopi. Seolah mencari kekuatan dari kehangatan kopinya. Ia kembali menatap lalu lalang kendaraan di luar sana. “Saya gak suka cokelat.” Tambah Luna.

Tim menoleh. “Karena?”

“Bikin diare.” Jawab Luna cuek.

Tim tertawa tanpa suara. Luna melirik Tim, mendapati lelaki di sebelahnya itu menahan tawa, ia makin sewot. “Emang iya kok, saya selalu diare kalo abis makan cokelat.”

“Iya iya, saya percaya.” Ucap Tim di sisa tawanya.

Luna meminum kopinya. “Kalo minum kopi justru bikin kamu mengingat sesuatu yang gak kamu suka, gak usah kamu habisin juga gapapa kok, Tim.”

“Gak apa-apa, Luna. Sometimes remembering the pain is good for you.”

“Apa yang kamu inget setelah minum kopimu barusan?”

Tim menarik napas dalam. “Nyeri rasanya. Banyak banget yang tiba-tiba muncul di kepala, Na.”

“Salah satunya apa?”

Tim menatap mata Luna, yang selalu berhasil membuatnya terpaku dan melepaskan kegelisahan yang mengendap di hatinya. “Boleh saya temani kamu ke Ranu Kumbolo Juli besok, Na?”

“Tim, saya kan sudah bilang…”

“Sekali lagi, Luna. Saya mohon. Saya pengen temani kamu kali ini. Kalo memang kamu gak mau sampe puncak, gak apa-apa. Saya cuma pengen temani kamu.”

“Untuk apa, Tim?”

“Untuk membuktikan kalo intuisi saya tidak salah.”

Luna membuang muka. Hening mengambil alih situasi keduanya. Luna yang masih menimbang tawaran Tim. Dan Tim yang menahan segala rindunya untuk Luna.

“Saya memang gak tahu apa yang kamu rasakan tiap kali melewati pendakian semeru, Luna. Tapi kali ini saya gak pengen kamu menanggungnya sendirian. Dengan begitu, mungkin kamu bisa lebih lega kalau memang masih ingin memutuskan untuk berhenti berziarah ke sana. Setidaknya… tahun ini kamu berangkat kesana dengan hati lebih lapang.” Tim meraih tangan Luna dan menggenggamnya. “Setidaknya kali ini kamu gak perlu takut.”

Luna melirik tangannya terbungkus jemari Tim yang hangat. Ia tidak membalas genggaman itu. “Tahun ini yang terakhir kali, Tim. Cuma sampai Ranu Kumbolo.”

Tim tersenyum dan mengangguk. “Kalo memang itu maumu. Saya tidak akan memaksa.”

Luna menarik tangannya. Hening kembali hadir di antara mereka, semakin membekukan segala usaha untuk membicarakan keresahan hati.

***

Luna membongkar isi lemari bukunya yang sudah penuh. Banyak buku-buku lama yang ingin ia singkirkan karena sudah tidak tertarik untuk membacanya. Isi lemari buku itu sebagian besar adalah buku-buku koleksi Dimas sejak awal kuliah dulu. Dimas selalu protes bila Luna hendak memilah buku-buku Dimas untuk dibuang atau disumbangkan.

“Jangan, Sayang. Buku-buku itu saksi perjalananku di dunia ini. Isi rak ini adalah gambaran seorang Dimas Sanjaya, apa aja yang sudah kubaca dan kupelajari.” Begitu omelan yang selalu keluar dari mulut Dimas tiap kali Luna berusaha membongkar lemari bukunya. Sebenarnya ini sudah kesekian kalinya Luna membuang buku-buku Dimas, tapi rasanya tumpukan buku itu masih menggunung. Seolah ikut enggan untuk melupakan si empunya.

Setelah mengeluarkan barisan buku paling bawah, Luna melihat ada kotak berwarna cokelat yang tersembunyi di sudut. Ia meraih kotak cokelat itu dan melihatnya dengan seksama. Luna tidak yakin bahwa kotak itu milik Dimas. Sepertinya ia tidak pernah melihatnya selama ini. Tangannya membersihkan debu tebal yang menempel di kotak itu dan kemudian membukanya.

Luna menemukan tumpukan foto dan scarf warna hijau dengan logo mapala kampusnya dulu. Ia meraih sekumpulan foto itu dan melihatnya satu-persatu. Ada fotonya bersama Dimas ketika pertama kali Luna menginjakkan kaki di Ranupani. Itu adalah pertama kalinya Luna ke Ranu Kumbolo bersama Dimas dan teman-temannya. Luna masih ingat saat itu adalah masa pdkt mereka berdua dan berujung menjadi kekasih sepulang dari perjalanan itu. Lembar foto lainnya masih foto Luna ketika perjalanan ke Ranu Kumbolo. Semuanya diambil tanpa sepengetahuan Luna. Dan foto yang terakhir adalah foto Luna sedang membelakangi kamera dan tangannya menunjuk puncak mahameru yang terlihat jelas di belakangnya.

“Pokoknya sebelum aku mati, aku harus bisa sampe puncak mahameru, Dim.”

“Harus dong. Langit di sana adalah langit paling bagus di dunia. Kamu harus bisa lihat dengan mata kepalamu sendiri.” Ujar Dimas waktu itu.

“Tapi sekarang cukup fotonya dulu aja kali ya? Lain kali kalo kesini lagi, harus sampe puncak.”

Dimas tertawa. “Nanti aku yang bawa kamu sampe sana. Lihat aja.”

Luna masih ingat dengan jelas percakapan mereka tepat sebelum Dimas mengambil gambar itu. Ia hanya bisa terdiam, memori itu masih lekat di hatinya. Mungkin saja memang Dimas tidak pernah berusaha untuk mengajak Luna memasuki dunianya. Luna sendiri yang justru dengan pasrah mengikuti langkah Dimas meskipun tertatih. Hingga ketika Dimas pergi, justru Luna kehilangan penunjuk arah untuk melanjutkan hidupnya. Bagaimana jika Tim benar? Bagaimana jika yang ia cari selama ini ada jauh di atas sana? Di puncak Mahameru?

Luna langsung meraih handphonenya dan mencari satu nama di kontak. Ia mulai mengetik pesan.

Tim,

Bawa saya sampai puncak Mahameru.

***

ditulis oleh : Febriyanti Pratiwi

Leave a Reply