Titik Temu (2)

Deki berdiri tegak di depan cermin besar. Ia mencoba beberapa setelan jas untuk acara nikahan Nanda dan Dian beberapa bulan lagi. “Warnanya kudu cokelat muda ya, Dian? Kontras nih sama warna kulitku.” Deki melihat bayangannya di cermin. Warna jas yang terang malah memperjelas warna kulitnya yang gelap.

“Yaiyalah, Ki. Kan warna seragamnya emang coklat muda. Undangan, dekor, souvenir sampe pernak-pernik kecil semuanya serba cokelat.”

Fabian masih melihat-lihat contoh jas yang digantung di lemari display. Mereka berempat sudah berkumpul di butik ini sejak tiga jam lalu untuk rapat kecil panitia pernikahan, sampai fitting baju untuk seragam. Di tempat ini pula Nanda dan Dian memasrahkan baju pernikahan mereka, sekaligus seragam untuk semua orang yang terlibat dalam acara. Fabian melirik penampilan Deki. “Kontras apaan, justru warna kulitmu itu udah sesuai sama tema nikahannya Dian. Cokelat gelap!”

“Kampret!”

Tak lama kemudian Nanda keluar dari kamar pas. Memakai contoh jas pertama untuk resepsi pernikahannya. “Gimana, Yang?” Dian, Deki dan Fabian kompak langsung mendekat memperhatikan penampilan Nanda.

Dian melihat setelan yang dipakai Nanda dari atas ke bawah. “Bagus kok, Sayang. Tapi kayaknya masih terlalu simple ya kalo untuk resepsi. Masih kurang apaaa gitu.”

“Muka tuh masih kurang ganteng.” celetuk Deki.

Tangan Dian langsung memukul Deki. “Deki, ah! Gini-gini laki gue!”

“Kayaknya coba pake yang ini deh, Sayang. Lengkap pake daleman vest. Mungkin lebih pantes.” Dian menyodorkan contoh jas kedua.

“Gitu ya? Yaudah coba pake yang lainnya lagi deh.” Nanda kembali masuk ke kamar pas.

“Aku belum tau nih mau pilih yang mana. Bingung, bagus-bagus semua.” Jawab Fabian sambil melihat ke empat contoh jas di tangannya.

“Nah itu udah dapet beberapa, kan? Buruan dicoba dong, Bi.” Sahut Dian.

“Iya bentar.” Fabian masuk ke kamar pas tepat sebelah Nanda. Ia segera mencoba satu jas yang pertama kali menarik perhatiannya.

“Yan…” panggil Nanda dari bilik sebelah.

“Hmm?”

“Seru ternyata mau nikah, Yan.”

Fabian mengerutkan kening sambil menajamkan pendengarannya menangkap suara Nanda yang terhalang sekat. “Seru gimana?”

“Ya seru aja. Nyiapin rumah tangga bareng-bareng. Dulu-dulu gak pernah rasanya aku bisa sebetah ini tiap hari ketemu sama Dian. Sekarang tiap hari ketemu buat ngurusin acara nikahan, rasanya justru bisa nikmatin setiap menit sama Dian. Lega banget rasanya, Yan. Keputusanku gak salah.”

Fabian tersenyum. “Yaah, semoga itu pertanda kalo kalian bakal bahagia, Nan.”

“Yang namanya bahagia itu kudu diusahain kali, Yan. Gak cuma lewat pertanda aja. Tau sendiri dari awal pacaran aku sering tengkar sama Dian, jarang banget bisa romantis. Tapi bahagianya Dian ya harus aku usahain, harus aku kasih.”

“Itu yang bikin seorang Nanda bertahan sama satu cewek?”

“Bukan, Yan. Yang bikin aku bertahan, justru karena aku belum bisa bahagiain Dian sepenuhnya. Apa yang aku kasih kemaren pas pacaran itu belum apa-apa, Yan. Gak ada artinya sama sekali. Nikah sama Dian itu pintu gerbangku biar bisa bahagiain dia selamanya.”

Fabian termenung. Ia mengaitkan kancing jas terakhirnya. ”Walaupun akhirnya frekuensi kena omel Dian makin meningkat?”

Nanda tertawa sebelum menjawab. “Diomelin calon istri itu nyenengin, Yan. Berarti kan kita bener-bener disayang. Don’t worry, Yan. One day you’ll figure it out.

Kemudian Fabian keluar dari kamar pas bebarengan Nanda. Mereka saling memperhatikan penampilan satu sama lain. Fabian hanya mengenakan kemeja putih polos dibalut jas warna cokelat muda senada dengan celananya. Sedangkan Nanda lebih formal dengan kemeja hitam dibalut vest warna moka dan jas berwarna senada. Nanda melirik Fabian sinis. “Kampret, cuma pake begitu aja udah ganteng ni anak. Gak sopan!”

Dian dan Deki ikut mengecek penampilan mereka berdua. “Nah, yang ini aja lumayan deh kayaknya, Sayang. Nyaman dipake gak?”

“Nyaman-nyaman aja sih, Yang. Yang bikin gak nyaman si Fabian nih. Masa dia lebih cakep dari yang mau kawin.”

Deki terbahak. “Tuh kan, bilangin juga apa, Nan. Mau pake baju lapis berapa aja kalo tu muka udah fals bakal tetep lebih cakep Fabian deh.”

“Udaaah, apaan sih, cakep kok sayang, tenang aja. Ya udah fix pilih ini aja ya? Masih cocok kok sama gaun yang aku pilih kemaren kan. Fabian pake itu aja? Gak nyoba-nyoba yang lain dulu?” ujar Dian sambil sibuk mengecek setiap jengkal setelan jas Nanda.

“Ini aja, deh. Enak dipake, gak bikin gerah.”

“Oke deh kalo gitu. Biar aku keep dulu kalo udah fix.”

Fabian mengambil satu setelan jas lagi dari lemari display. Jas dengan potongan yang sederhana berwarna abu-abu gelap. “Sama yang satu ini mau aku beli deh.”

“Buat apa, Bi?” tanya Dian bingung.

“Buat ngantor.”

“Tumben niat amat berangkat ngantor pake jas? Biasanya juga cuma pake kaos.” Sahut Deki.

“Biar keliatan kayak Bos!”

***

Fabian hanya bisa bersandar lemas di sofa melihat tim bola favoritnya, Liverpool, masih tertinggal dengan skor 2-0 di menit ke 80. Mama yang baru beberapa menit lalu ikut duduk di sebelah Fabian mencureng menatap layar tv. “Itu jagoanmu yang mana sih, Bi?”

“Yang kaos merah, Ma.” jawab Fabian datar.

“Yang kalah?”

Fabian mendengus kesal. “Iya sementara masih kalah, Ma. Tapi kan belum selesai, masih ada sepuluh menit lagi.”

“Alaah pasti kalah deh. Gak bakal kekejar, Bi. Udah sini mana remotenya, Mama mau nonton drama aja. Abis ini pas jam sembilan malem udah mulai.”

“Bentar dong, Ma. Dikit lagi nih.”

Tangan Mama berhasil merebut remote dari genggaman Fabian. “Udah deh percaya sama Mama. Pasti kalah.” Tayangan pertandingan bola pun berganti dengan drama korea kesukaan Mama. Fabian pasrah sambil menyesap kopinya.

“Mama kok dilawan.” Papa yang duduk di ujung sofa hanya tertawa pelan sambil tetap fokus ke layar tab di pangkuannya. “Gimana di kantor, Bi?”

“Yaa… gitu deh, Pa.”

“Ya kayak gitu gimana?”

Fabian menggaruk-garuk kepalanya tanda jengah. “Ya dikit-dikit rapat, baru kelar satu rapat langsung lanjut rapat lagi, baru kelar ngopi pagi dipanggil rapat, lagi makan siang diingetin si Anggi kalo ada rapat lagi. Aku baru tau kalo kantor kita se-membosankan itu, Pa.”

“Rutinitas yang membosankan itu sudah membawa keluarga kita di titik ini, Bi.”

“Iya aku tahu, Pa. Cuma…” Fabian menggumam. “Bukan itu yang Fabian inginkan.”

Papa melirik Fabian. “Belum ada tiga bulan kamu ngantor. Jangan manja.”

Mama mengusap bahu Fabian perlahan. “Maksud Papa, mungkin pelan-pelan kamu bisa menemukan apa yang kamu suka di kantor, yang bisa kamu kerjakan sesuai keahlianmu, Bi. Ya kan, Pa?” ucap Mama mencoba menengahi keduanya sebelum suasana menjadi panas.

“Ah… iya, itu maksud Papa.” Papa cepat-cepat menimpali setelah menangkap lirikan tajam Mama. “Memangnya kamu ngerjain apa aja di kantor akhir-akhir ini?”

“Ya yang waktu itu Papa kasih ke aku. Proyek resort sama Pak Lukman.” Fabian memutar badannya menghadap Papa. “Anyway, Pa, kenapa harus bangun resort sih? Kenapa Papa gak fokus sama pengembangan area pabrik dulu?”

Papa melepas kacamatanya. “Proyek resort itu adalah buah perjanjian Papa sama Pak Lukman, Bi. Sudah terlalu sering mundur karena kondisi pabrik kita yang memang banyak masalah beberapa tahun lalu. Papa rasa tahun ini harus segera dimulai.”

“Tapi aku rasa tahun ini juga belum waktu yang tepat, Pa. Masih banyak yang harus dianggarkan untuk keperluan pabrik.”

“Papa tahu, Bi. Dan itulah kenapa Papa butuh kamu buat perhatiin proyek itu. Papa butuh sudut pandang baru dari orang baru. Mungkin penilaian dan analisismu bisa lebih netral dibanding Papa.”

“Berhubung Papa mempercayakan proyek itu ke Fabian, keputusan apapun ada di tanganku kan, Pa?”

“Tidak sepenuhnya, Bi. Kamu harus tetep kordinasi sama Papa. Tapi ya… bisa dibilang keputusanmu punya andil besar.”

Mama tersenyum melirik Fabian. “Tuh kan, asal kamu tekun dan jeli, kerjaan di kantor Papa gak melulu membosankan kok.”

“Lagaknya aja bilang gak tertarik, gak suka ngurus kebun. Ternyata lama-lama asyik sendiri.” ledek Papa.

Fabian hanya melengos kesal.

“Oh iya, kamu sudah kenal sama Bu Ajeng kan? Dia tangan kanannya Pak Lukman. Kalo ada apa-apa soal proyek resort itu, mungkin kamu bisa kordinasi dengan Bu Ajeng juga, Bi.”

***

“Itu gimana ceritanya sih lengannya si Raka bisa patah gitu?” tanya Ajeng sambil mengapit handphone dengan bahu kanannya. Ia berjalan menuju salah satu meja kantin dengan secangkir teh di tangan kanan dan segenggam berkas tebal di tangan kiri.

“Ya kamu kayak gak tau aja kelakuan ajaibnya anakku, Jeng.” Sahut Atika di seberang telepon.

Setelah duduk, ia sigap memindahkan handphone ke telinga kirinya. “Tapi aku baru bisa nyusul ke rumah sakit agak sorean ya, Tik. Gapapa kan? Siang ini aku masih harus ikut dua meeting nih. Maaf banget ya?”

“Iya gapapa kok, Jeng. Makasih banyak ya, aku gak tau kudu minta tolong siapa lagi.”

“Sama-sama, Tika. Tapi kamu udah cerita ke suamimu kan kalo Raka masuk rumah sakit?”

Terdengar suara Atika menggumam ragu. “Belum, Jeng. Dia kan baru aja landing pagi tadi di Medan, langsung repot meeting segala macem. Aku gak pengen bikin dia khawatir. Kalo tau Raka sekarang lagi di UGD bisa-bisa dia langsung cabut balik kesini. Nanti aja deh aku ceritanya, kalo urusan dia udah kelar.”

“Yaudah, terserah kamu aja. Tapi yang jelas kamu kudu cerita ke suamimu.”

“Iya, Jeng. Nanti pasti aku cerita.”

Maya berjalan menghampirinya hendak menyampaikan sesuatu. Tangan Ajeng menunjuk kursi di hadapannya, memberi kode pada Maya untuk segera duduk. “Oke deh kalo gitu. Kita ketemu nanti sore ya, Tik. Aku harus ngelarin kerjaan dulu.”

“Iya, makasih banyak ya, Jeng. Sorry banget ngerepotin kamu.”

It’s okay, Tika. Kabari kalo ada apa-apa ya, bye!” Ajeng meletakkan handphonenya dan langsung berpaling ke Maya. “Gimana, May?”

Approved, Mbak.” Jawab Maya sumringah.

Ajeng mengusap wajahnya dan menghela napas lega. “Oh, syukurlaaah.”

“Akhirnya ya, Mbak. Tapi emang keterlaluan sih kalo kali ini sampe gak disetujui. Bisa gak mulai-mulai proyeknya.”

“Dan kita berdua bisa lembur terus sampe akhir bulan.” Tambah Ajeng.

“Oh iya, ada yang nyariin Mbak Ajeng tuh di lobi.”

Ajeng menatap Maya bingung. “Siapa? Emang hari ini aku ada janji lagi ya selain meeting?” Ia langsung membuka jurnal kecilnya. Memastikan tidak ada satu agenda pun yang terlewatkan.

“Nggak ada, Mbak. Dia udah bilang kok kalo emang belum janjian sama Mbak Ajeng. Namanya Pak Fabian.”

Ajeng mengangkat kedua alisnya. “Pak Fabian? Dari kantornya Pak Hermawan?”

Maya mengangguk.

“Dia ngapain kesini sih, orang gak ada jadwal meeting proyeknya dia juga.” Rutuk Ajeng kesal. “Nambah-nambahin acara aja.”

“Ya mana kutahu, Mbak. Mau ditemuin gak? Kalo gak mau ya aku bakal bilang Mbak Ajeng gak ada waktu hari ini.”

Ajeng terdiam, menimbang-nimbang sejenak.

“Cakep lho, Mbak.” Bisik Maya.

“Ya teruuus?!” lirik Ajeng sewot. “Bilang aja aku baru bisa nemuin setelah meeting siang ini. Kalo Pak Fabian mau nunggu ya silahkan, kalo nggak ya udah.”

Maya beranjak dari kursinya. “If you say so.” Ia berlalu meninggalkan Ajeng yang masih berkutat dengan bahan presentasinya.

***

Ajeng mengikuti jalannya rapat dengan serius. Tiba-tiba matanya menangkap pesan masuk di layar handphonenya. Dari Maya. Diam-diam ia membaca isi pesan tersebut dengan seksama.

Maya : Pak Fabian bersedia menunggu Bu Ajeng sampai selesai rapat.

Ajeng terheran. Dengan cekatan jari-jarinya membalas pesan Maya. Oh ya? Kok kayaknya penting banget, dia ada perlu apa sih, May? Kamu tanyain gih.

Tak lama kemudian, pesan balasan Maya kembali masuk.

Maya : Biarin aja deh, Mbak. Toh dianya sendiri yang inisiatif mau nungguin. Lumayan lah pemandangan dari mejaku ada yang cakep-cakep gini. Jarang-jarang kan. Mbak Ajeng puas-puasin rapat aja dulu.

Ajeng tertawa tanpa suara. Sedetik kemudian ia berdeham dan kembali memperhatikan jalannya rapat.

***

Beberapa jam berlalu sejak kedatangannya kemari, Fabian masih duduk di sofa lobi kantor. Ia melonggarkan dasinya, pakaiannya hari ini mungkin terlalu rapi dan sukses membuatnya terasa kaku. Ia pun tidak tahu harus berapa lama lagi menunggu Ajeng. Mungkin kutunggu lima belas menit lagi. batinnya.

Sesaat kemudian terlihat Ajeng berjalan melewati koridor menghampiri Fabian, sambil menjinjing tas kerjanya. Fabian langung berdiri menyambut.

Ajeng hanya bisa tersenyum iba. “Saya yakin seratus persen kita gak punya janji temu hari ini. Jadi maaf ya, kalo kamu harus nunggu sampai urusan saya selesai. Saya bener-bener gak ada waktu tadi.”

“Oh gak masalah.” Fabian balas tersenyum. “Harusnya saya yang minta maaf karena tiba-tiba kesini nemuin kamu, tanpa ngasih kabar dulu.”

Ajeng tersenyum sekilas melihat penampilan Fabian. “Wah… sepertinya kamu benar-benar mendengarkan saran dari saya.”

“Yaah, walaupun sebenarnya saya gak pernah betah serapi ini.”

Ajeng tertawa geli. “Kalau gitu kita bisa langsung ngobrol aja ya? Di coffeeshop seberang kantor, mungkin? Karena sore ini saya harus jenguk teman saya di rumah sakit. Jadi saya gak bisa lama-lama.”

“Oh… temanmu sakit apa?”

“Bukan dia yang dirawat, tapi anaknya. Tadi pagi ada sedikit kecelakaan di rumahnya, sampai tulang lengan anaknya patah. Berhubung suaminya masih dinas luar kota jadi saya berencana mau menemani dia di rumah sakit.”

“Kamu bawa mobil?” tanya Fabian singkat.

Ajeng menggeleng ragu-ragu.

“Gimana kalau kita ngobrol di jalan aja? Sambil saya antar kamu ke rumah sakit.”

Ajeng terkejut dengan tawaran tiba-tiba dari Fabian. “Eh… nggak perlu. Saya bisa naik taksi kesana.”

“Gak apa-apa, saya antar. Kita jenguk teman kamu dulu. Mari.”

Belum sempat ia menolak lagi, Fabian sudah berlalu menuju mobilnya. Sedangkan Ajeng masih bengong di lobi kantor. Mau tak mau akhirnya ia menyusul Fabian masuk ke mobil.

***

Sore itu justru dilewati dengan Fabian menemani Ajeng membeli beberapa kue dan mainan untuk Raka sebelum menuju rumah sakit. Dari sudut matanya, Ajeng mencuri pandang ke arah Fabian sembari memilih beberapa mainan di hadapannya. Di kepalanya masih menebak-nebak alasan Fabian menemuinya sore ini.

“Anak temanmu siapa namanya?” tanya Fabian membuyarkan lamunan Ajeng.

“Ehm… Raka.”

“Umur berapa?”

“Empat tahun.”

“Hemm…” Fabian bergumam sambil menelusuri tumpukan mainan di salah satu rak. Ia meraih sebuah mainan robot dan ditunjukkan ke Ajeng. “Kita beliin ini aja kali ya? Yang sekiranya bisa dimainin dengan satu tangan. Kan tangan Raka yang retak pasti belum bisa digerakin.”

 “Ya… sure. Kita ambil itu aja deh daripada makin bingung milih.” Ia meraih mainan itu dan bergegas menuju kasir. Dalam hatinya ia ingin cepat-cepat sampai ke rumah sakit agar tidak terlalu lama terjebak berduaan dengan Fabian.

Tika, aku udah di jalan nih. Tapi sabar ya, jam pulang kantor jalanan agak penuh. Ajeng menekan tombol kirim dan kembali termenung. Jalanan masih penuh dan mobil hanya bergerak sedikit demi sedikit.

Tika : Iya, Jeng. Hati-hati ya, aku tunggu. Kamu naik apa kesini? Sendirian?

Ajeng langsung melirik Fabian di sebelahnya. Tidak tahu harus menjelaskan apa kalau nanti Atika melihat sosok yang menemaninya. Sama temen, Tik. Gapapa ya? balas Ajeng singkat. Ia memasukkan handphone ke dalam tasnya. “Mumpung kita masih kejebak macet, dan rumah sakit masih jauh. Kalo boleh tahu… kamu ada perlu apa ketemu saya hari ini?”

Pertanyaan Ajeng seolah mengembalikan kesadaran Fabian yang sebelumnya terenggut oleh pikirannya sendiri. “Oh… ehm, ituu…” melihat Ajeng di sebelahnya bersiap mendengarkan segala penjelasan yang keluar, Fabian justru makin bingung. “Saya… belum tahu harus jelasin dari mana.”

Kedua alis Ajeng terpaut. “Ya… dari awal dong.”

Fabian tertawa pelan. “Seandainya semudah itu. Yang jelas… soal kelanjutan resort kita.”

Jawaban Fabian sedikit mengecewakan untuk Ajeng yang terlanjur berharap mendapatkan penjelasan yang lebih menarik hatinya. Ia berusaha tersenyum. “Kalo memang masih soal pekerjaan kita, kamu bisa lho bikin janji di kantor saya kapanpun. Gak perlu harus begini caranya.”

I know. Saya bener-bener minta maaf kalo kamu kurang berkenan. Tapi saya merasa untuk yang satu ini harus kita obrolkan berdua dulu.” Fabian menarik rem tangan dan menatap Ajeng lebih serius. “Proyek yang akan kita jalankan… Apakah memungkinkan untuk bisa ditunda dulu?”

“Ditunda?” ulang Ajeng mencoba meyakinkan. “Kenapa harus ditunda?”

“Saya masih kurang yakin.”

Ajeng menangkap keraguan di wajah Fabian. “Tapi… Pak Hermawan dan Pak Lukman sudah lama banget lho ngobrolin soal resort ini. Saya rasa gak akan ada masalah ke depannya.”

“Menurut saya ada yang lebih penting dari pembangunan resort itu. Soal area pabrik, kesejahteraan buruh pabrik, soal lahan tempat tinggal mereka yang pastinya akan terusik dengan adanya resort itu, Jeng.”

Ajeng menarik napas dalam-dalam sambil berpikir. “Seingatku Pak Hermawan pernah menyinggung soal itu. Dan beliau bilang kalau akan segera dibereskan. Memangnya sampai sekarang masih belum selesai ya?”

“Entahlah, itu yang mau saya cari tahu. Atau jangan-jangan Papa sengaja mau ngetes saya.” Fabian tersenyum getir. Ia kembali menatap Ajeng. “Saya cuma butuh waktu lagi. Proyek akan dilanjutkan kalau saya sudah selesai menangani permasalahan itu.” tambah Fabian.

Terlihat Ajeng mengangguk kecil menyetujui pertimbangan Fabian. “Saya tidak bisa menjanjikan banyak, karena sebenernya progress dari proyek resort itu udah berlanjut ditangani Pak Lukman. Tapi mungkin saya bisa coba bicarakan dengan beliau secepatnya.”

“Terima kasih, Jeng. I really appreciate that.”

In one condition, Fabian. Saya perlu datang dan cek langsung ke pabrikmu. Untuk memastikan pertimbangan yang kamu maksudkan tadi gak mengada-ada.”

Fabian tertawa. “Untuk kamu? Saya pastikan full access, kalau perlu saya sendiri yang temani kamu keliling satu pabrik.”

Klakson dari mobil belakang membuat Fabian bergegas melajukan mobilnya kembali. Handphone Ajeng berdering, pesan dari Atika. Temen? Tumben. Cowok?

***

Raka terbaring di tempat tidur dengan selang infus sudah menancap di lengannya yang dibebat perban. Ia masih asyik memainkan robot pemberian Ajeng, sembari disuapi makan oleh Atika.

“Ya begini ini kelakuannya si Raka, Om, Tante. Udah dibilangin jangan naik-naik tangga, eeh kok malah bandel. Jatuh kan akhirnya.”

Ajeng mengusap kepala Raka. “Cepet sembuh ya, Raka. Biar gak usah lama-lama nginep di sini.”

“Kalo sembuh nanti gak dibeliin mainan lagi.” jawab Raka polos.

“Raka ih, kok maunya gitu.” Seru Atika.

Ajeng tertawa lepas. “Kalo Raka cepet sembuh, nanti Tante Ajeng beliin mainan lebih banyak deh. Raka yang pilih sendiri. Gimana? Mau?”

Raka mengangguk dengan semangat.

“Ya makanya cepet sembuh dong.” Tambah Ajeng.

Di sebelahnya, Fabian hanya duduk mengamati mereka. Sesekali tersenyum dan ikut tertawa menanggapi apapun yang mereka obrolkan. Tiba-tiba handphonenya berdering tanda telepon masuk. Ia melihat layarnya sekilas. “Ehm, maaf, saya harus jawab ini dulu.”

Sure, take your time.” Ajeng tersenyum. Seketika Fabian hilang di balik pintu kamar.

Tanpa aba-aba, Atika langsung mencubit lengan Ajeng. “Aw! Apaan sih, Tik?” protesnya sambil mengusap lengan.

“Emang bener-bener deh kamu, Jeng. Kok gak cerita apa-apa sih kalo lagi deket sama cowok?” todong Atika.

“Fabian itu klien kantor, Tikaaa. Ini tadi kami abis ngobrolin proyek, terus sekalian langsung kesini. Gak ada apa-apa, beneran!”

“Eh, tadi kamu bilang mau kesini sama temen ya, sekarang aja ngeles bilang klien. Klien ama temen tu beda. Jadi sebenernya Fabian ini klien apa temen? Klien sekalian temen main akhirnya jadi demen gitu?”

Kecepatan mulut Atika memang sering membuat Ajeng melongo. “Mulai kan, gak usah rese deh, Tik. Dia cuma klien kantor.”

Atika memicingkan mata menatap wajah Ajeng lekat-lekat. “Gak… mung… kin!” ucapnya dramatis. “Lagian kalo cuma klien kantor ngapain pake acara keluar berduaan coba?”

“Tadi dia yang nawarin. Karena kita ngobrolnya belum selesai, akhirnya dilanjut di jalan.”

Atika menyodorkan sesendok nasi ke mulut Raka. “Awas ya, kalo ternyata kalian ada apa-apa terus kamu gak cerita ke aku.”

Ajeng terkekeh geli. “Gak mungkin lah, Tik. Aku gak selevel sama dia. Yang bener aja, calon penerus perusahaan gede, masa iya mau pacaran sama aku, level kacung korporat begini.”

“Eh tu mulut ati-ati kalo ngomong. Awas kemakan omongan sendiri lho.”

Fabian kembali masuk, mulut Atika pun langsung terkunci.

“Kenapa? Ada urusan lagi ya abis ini?” bisik Ajeng.

“Oh nggak kok, santai aja.”

“Ajeng tuh jarang banget lho bawa temen cowok, Mas Fabian. Sering sih diajak keluar sama cowok, tapi dianya selalu gak mau.” pancing Atika. “Makanya aku shock nih Ajeng tiba-tiba kesini sama Mas Fabian.”

“Ih apaan sih, Tik?” gerutu Ajeng.

Fabian hanya tersenyum simpul. “Wah, berarti saya hebat dong bisa ngajak Ajeng keluar bareng.”

“Ya gimana mau nolak, belum jawab mau apa gak udah nyelonong masuk mobil aja.”

“Ih, gercep ye dia, Jeng. Kan kamu suka tuh cowok yang gercep gak banyak omong.”

Seketika Ajeng melotot gemas ke Atika. Sementara Fabian hanya bisa menunduk menahan tawa.

***

Di perjalanan pulang yang kembali disambut kemacetan, mobil Fabian melaju perlahan melewati jalan yang semakin penuh dengan kendaraan. Ajeng hanya duduk terdiam sambil sesekali mengutak-atik handphonenya atau menatap ke luar jendela, berusaha setengah mati untuk menjaga matanya tetap terbuka. Cara Fabian mengemudi yang sungguh halus, ditambah aroma mobil khas laki-laki yang lembut membuat rasa kantuk Ajeng semakin menjadi. Sekali aja aku nyenderin kepala pasti udah merem nih. Batinnya. Diam-diam ia melirik Fabian yang masih fokus menyetir. Jas dan dasinya sudah ia lempar ke jok belakang sejak pulang dari rumah sakit tadi. Menyisakan kemeja putih yang masih melekat di badannya dengan kedua lengan yang digulung sampai siku. Mungkin saran yang pernah ia lontarkan dulu memang salah, Fabian harusnya berpakaian selayaknya Fabian. Emang lebih cakep gini ternyata. Pikirnya lagi.

“Kamu laper gak? Kita makan dulu yuk?”

“Ha?”

“Kita makan dulu.” Ulang Fabian lebih pelan. “Aku udah laper banget soalnya. Tadi gak sempet makan siang.” Lanjutnya sambil meraba perut. “Gapapa kan kita mampir makan dulu? Mumpung bentar lagi kita ngelewatin warung roti bakar langgananku.”

“Oh… boleh.”

“Roti bakar di situ enak banget, Jeng. Kamu harus coba. Apalagi ditambah pesen susu rempah pake jahe. Waah, that’s their signature dish. Jadi makin laper deh aku.”

Ajeng terheran melihat Fabian yang tiba-tiba bersemangat menjelaskan roti bakar kesukaannya. “Well, dari cara kamu jelasin, I think it’s worth to try.” Ia tersenyum geli.

“Kamu gak bakal kecewa pokoknya.” tegas Fabian mantap. Ia menepikan mobilnya tepat di depan warung roti bakar.

Terletak di trotoar jalan, dengan area dapur yang hanya dikelilingi kain spanduk bertuliskan ‘Roti Bakar Optimis’, warung itu penuh dengan orang-orang sedang mengantri pesanan sampai rela berdiri. Untungnya Fabian dan Ajeng sudah berhasil menempati satu meja kecil di ujung.

“Kenapa namanya roti bakar Optimis ya?” Ajeng masih tak habis pikir dengan pemilihan nama itu.

“Biar mereka optimis jualan mungkin?” jawab Fabian asal.

“Kalo dilihat dari antriannya sih, ya masuk akal.”

Tak lama kemudian pesanan mereka datang. Ajeng memesan roti bakar gula aren dan susu rempah jahe rekomendasi Fabian. Sementara Fabian memilih porsi yang lebih meyakinkan, roti bakar cokelat double cheese, roti bakar durian, juga tak lupa minuman yang sama dengan Ajeng.

Ajeng tertegun melihat pesanan yang memenuhi meja kecil di tengah-tengah mereka. “Ternyata porsinya gak main-main ya.”

I told you.” Fabian langsung melahap roti bakar pertamanya.

“Maaf ya, soal obrolan di rumah sakit tadi. Tika emang begitu, kalo ngomong suka ceplas-ceplos.” Ujar Ajeng di sela kunyahan.

“Gak apa-apa.” Fabian mengusap sudut bibirnya. “Orang blak-blakan biasanya jadi sahabat yang paling bisa diandalkan.”

“Sepakat.” Ajeng manggut-manggut dengan alis terangkat. “Dan saya juga sepakat sama kamu soal roti bakar ini. Enak banget.”

Fabian tertawa puas. “Anggep aja ini permohonan maaf saya  karena sudah gangguin kamu hari ini.”

“Kalo boleh tahu, kenapa sih tadi pagi tiba-tiba nungguin saya di kantor? Gak mungkin lho kamu gak punya kontak saya. Kan bisa minta ke Papamu, atau Pak Untung. Kenapa gak hubungi saya dulu?” Sampai detik ini Ajeng masih penasaran dengan alasan Fabian yang rela menunggunya berlama-lama di lobi kantor.

Kunyahan Fabian terhenti. Susah payah ia mencoba menelan. “Itu… tadi pagi saya nganggur, gak ada meeting. Bosen juga di kantor. Jadi yaudah, saya langsung ke kantormu aja, ternyata kamunya lagi sibuk.”

“Senganggur itu sampai nongkrong di lobi kantor berjam-jam?”

“Nggak juga sih.” Fabian menggeser piringnya yang sudah kosong dan beralih ke piring berikutnya. “Tapi… yaah… saya ngerasa bosan aja.”

Ajeng takjub melihat piring pertama Fabian sudah bersih. “Laper banget ya, Pak Fabian?”

“Banget, Bu Ajeng.” gumam Fabian sambil terus mengunyah.

Ajeng tertawa, melahap sisa roti bakarnya. “Emangnya gak bakal ketauan sama Papamu kalo kamu kabur dari kantor?”

“Ya pasti ketauan dong.” Fabian mengendikkan bahunya. “Tinggal nunggu aja nih kapan saya bakal diomelin lagi.”

Kini Ajeng hanya bisa tersenyum maklum. Fabian dan perusahaan milik Papanya memang bukanlah kombinasi yang cocok. “Satu hal yang harus kamu tahu, Fabian. Dulu waktu saya masih sering rapat sama Pak Hermawan, beliau memang sering ceritain kamu.”

“Oh ya?”

Ajeng mengangguk. “Saking seringnya saya sampe penasaran, kayak gimana sih sosok Fabian anak tunggal Pak Hermawan ini.”

“Begitu tahu orangnya kayak gimana, kamu langsung kecewa ya?”

“Nggak juga sih.”

Fabian menatap Ajeng, tidak tahu harus menjawab apa.

“Papamu tahu kok kalau kamu pasti gak tertarik meneruskan perusahaannya. Beliau juga tahu kalaupun kamu akhirnya mau kerja di kantornya, itu pasti karena terpaksa.” Lanjut Ajeng.

“Kalau memang Papa udah tahu, harusnya gak perlu keras kepala.”

“Tapi kan beliau cuma punya kamu.”

Perkataan Ajeng memukulnya telak. Fabian menumpuk piring-piringnya yang sudah kosong, mencoba menutupi kejengahannya. “Lagi-lagi alasan terbesarnya masih soal posisi saya sebagai anak tunggal.”

“Menurut saya itu sangat wajar. Begitu saya ketemu langsung dengan kamu, yaah… yang saya bayangkan tidak meleset.”

Fabian tergelak. “Memangnya apa yang kamu bayangin tentang saya?”

Ajeng mengacungkan telunjuknya. “Satu, pasti orangnya moody. Dua, pasti ogah-ogahan ikut meeting. Tiga, saya berani taruhan pasti ke kantor sering salah kostum.”

Fabian tidak bisa menahan tawanya lagi. “Gak heran kamu kerja di bagian finance. Semua perkiraanmu jitu.”

Keduanya menikmati segelas susu rempah masing-masing. Fabian melirik jam tangannya. “Abis ini saya langsung antar kamu pulang ya? Rumah kamu di daerah mana?”

“Perumahan Sekarwangi.”

“Jam segini sih harusnya jalanan udah lancar. Yuk?”

Ajeng dan Fabian beranjak menuju mobil.

***

“Jeng? Ajeng?”

Ajeng merasakan lengannya digoyang-goyang. Ia membuka matanya yang terasa berat. Badannya menggeliat sejenak sebelum akhirnya menyadari ternyata ia masih ada di dalam mobil Fabian. Badannya mendeteksi ada sehelai Jas yang menutupi dari leher hingga lutut.

“Ya ampun.” Ajeng langsung terduduk tegak. “Aduh, ma-maaf. Saya ketiduran ya?”

Fabian menahan tawa. “Tadi kamu cuma bilang perumahanmu dimana, tapi gak bilang rumahmu yang mana. Dari sini masih jauh gak?”

Setelah kesadarannya kembali utuh, Ajeng menyadari mobil Fabian sudah berhenti tepat di jalan masuk menuju rumahnya. “I-ini terus aja dikit. Rumahku setelah gang kedua, yang pagar putih.”

Fabian melaju lagi. Tak sampai seratus meter, mobilnya sudah di depan rumah Ajeng. “Nah, sudah sampai.”

Malu-malu, Ajeng mengembalikan jas Fabian yang entah bagaimana sempat menyelimuti badannya dari dingin ac mobil. “Maaf ya, saya tadi ngantuk banget.”

It’s okay. Maaf juga kalo hari ini kamu jadi pulang lebih malam.”

Ajeng tertawa kikuk. Cepat-cepat ia keluar dari mobil menuju gerbang rumah. “Terima kasih banyak, Pak Fabian. Maaf ya jadi merepotkan.”

“Sama sekali nggak. Besok-besok kita masih sering ketemu, kan?”

“Asalkan kabari saya dulu.”

“Sepakat.” Fabian tersenyum. “Selamat malam, Bu Ajeng.”

Mobil itu berlalu meninggalkan Ajeng yang masih berdiri di gerbang rumahnya. “Ngapain tadi pake acara ketiduran segala sih, ah!” Ia buru-buru masuk ke rumah sambil menahan malu.

***

“Serius?! Mbak Ajeng ketiduran di mobil Pak Fabian malem-malem?!” Maya terbahak puas mendengar cerita Ajeng.

Ajeng menutup mukanya mencoba mengusir pengalaman memalukan itu. “Aduh asli, May. Aku malu banget tau.”

Maya masih berusaha meredakan tawa. “Eh, mbak…” ia memelankan suaranya. “Selama Mbak Ajeng ketiduran, Pak Fabian gak aneh-aneh kan?”

“Ih apaan sih, May. Ya jangan sampe lah, amit-amit.”

“Nah pas kebangun ada yang aneh nggak rasanya? Just for precaution lho, Mbak.”

Pikiran Ajeng kembali terngiang ketika ia mendapati jas Fabian melindungi tubuhnya semalam. “Nggak ada kok.”

“Yaudah, sekarang tinggal mikirin aja gimana ntar gak malu kalo ketemu Pak Fabian lagi.” sambung Maya di ujung tawanya seraya pergi meninggalkan Ajeng. “Aku nemenin Pak Andre dulu, Mbak.”

Ajeng duduk cemberut di kursi. Sedetik kemudian ada pesan masuk ke handphonenya. Ia menatap nama yang muncul di layarnya dengan kesal. “Ya ampuun, ni orang panjang umur bener siiih.”

Fabian : Selamat pagi, Bu Ajeng. Untuk rencana kunjungan Bu Ajeng ke pabrik dan kebun kami, bagaimana kalau dijadwalkan besok lusa? Kebetulan sedang panen, dipastikan para pekerja dan staff pabrik seluruhnya beroperasi aktif. Jam kerja pabrik dari pukul 9 pagi sampai 4 sore.

Ajeng menimbang-nimbang sejenak. Jadwalnya untuk seminggu ke depan memang tidak sepenuh minggu lalu.

Selamat pagi, Pak Fabian. Terima kasih atas informasi dan pertimbangannya. Berhubung besok lusa jadwal saya kosong, kemungkinan pukul 10 pagi saya akan ke lokasi pabrik Pak Fabian.

Ajeng kembali meminum teh hangatnya, berusaha mengusir segala kepenatan. Ia merasa sedikit tidak nyaman menyadari frekuensi pertemuannya dengan Fabian yang semakin meningkat. Pesan balasan dari Fabian kembali muncul.

Fabian : Boleh saya jemput? Saya akan senang sekali bisa menemani Bu Ajeng.

Ajeng menyandarkan punggungnya dan menghirup napas dalam-dalam. “Tenang, Ajeng, tenaaang. Stay cool, ini masih soal kerjaan…” berikutnya ia malah gemas sendiri. “Argh, emangnya gak ada satu hal dari Fabian yang bisa bikin ilfeel apa ya?”

***

ditulis oleh : Febriyanti Pratiwi

3 thoughts on “Titik Temu (2)

Leave a Reply