Titik Temu (4)

Sejak dua hari yang lalu Ajeng harus kembali menjalani rutinitas gilanya setiap mendekati akhir tahun. Jumlah meeting yang tiba-tiba meningkat begitu saja dibanding biasanya, dan frekuensi menatap layar handphone serta laptop yang lebih sering daripada menatap masa depannya sendiri. Sore ini tatapannya masih harus dipaksa untuk konsentrasi menganalisis bahan presentasi di layar depan, walaupun ia sudah merasakan matanya memanas karena jam tidur yang jauh dari cukup.

“Bagaimana, Jeng? Bisa kita lanjut ke direksi besok pagi?” Tanya Pak Andre memastikan persetujuan dari Ajeng, sekaligus memastikan fokus Ajeng masih berada di ruangan itu.

Kepala Ajeng mengangguk sekilas dengan senyum dipaksa.

“Oke kalau begitu, kita sudahi saja rapat siang ini. Jangan lupa untuk semua catatan dan persiapan yang dibutuhkan untuk menjalankan proyek seperti yang sudah kita bahas tadi. Selamat siang.” Pak Andre menutup rapat. Semua peserta rapat mulai beranjak dan membereskan perlengkapannya masing-masing.

Di sebelahnya, Maya menyenggol lengan Ajeng. “Mbak Ajeng kenapa? Sakit?” bisik Maya.

Ajeng menggeleng lesu.

“Lemes banget gitu, Mbak. Yakin gak kenapa-kenapa?”

“Kenapa-kenapa sih, tapi ya udah lah gak apa-apa.” Ajeng beranjak keluar dari ruangan rapat. Sementara Maya masih khawatir dengan kondisi Ajeng.

Duduk di belakang mejanya, Ajeng menyandarkan punggung dan menghela napas berat. Ia melirik foto-foto yang ia pajang berjajar di satu sisi meja kerjanya. Ia menatap salah satu foto ibunya yang ikut terpajang di situ. Ajeng merasa semakin khawatir. Ibunya kembali harus dirawat di rumah sakit sejak tiga hari yang lalu dan ia tidak bisa 24 jam menemani karena kesibukannya yang semakin bertambah. Pikirannya terus terbagi antara kantor dan ibunya.

Handphonenya berdering, seketika Ajeng melihat nama Fabian muncul di layar. Ia membiarkannya terus berdering sampai mati dengan sendirinya. Sudah beberapa hari ini ia sedang tidak ingin bertemu dengan Fabian. Hatinya sudah cukup lelah, ia tidak mau semakin banyak pikiran yang memenuhi kepalanya karena urusannya dengan Fabian. Ajeng meraih tas dan jaketnya. Ia beranjak meninggalkan mejanya.

***

Rumah sakit malam ini terasa lebih hening. Kali ini giliran Ajeng yang bertugas menemani ibunya. Ajeng duduk di sofa sebelah ranjang ibu, sambil menyelesaikan urusan pekerjaannya untuk esok hari. Sesekali ia melirik ibunya, yang masih terlelap sejak beberapa jam lalu diberi obat oleh perawat. Handphonenya berdering tanda pesan masuk.

Maya : Mbak Ajeng mau dibeliin makan gak? Mumpung abis ini aku ngelewatin rumah sakit nih.

Ajeng tersenyum. Maya sudah ia anggap seperti adiknya sendiri. Di luar kerjaan kantor, Maya masih suka membantu Ajeng dalam banyak hal. Termasuk mengingatkan Ajeng untuk selalu makan tepat waktu.

Gak perlu, May. Aku udah makan kok barusan. Makasih ya. balasnya singkat.

“Pak?” terdengar suara Ibu yang baru bangun.

Ajeng bergegas mendekat dan duduk di samping ranjang. “Ya, Bu? Ini Ajeng. Ibu butuh apa?”

“Ibu haus.”

“Bentar ya, Bu. Ajeng ambilin dulu.” Ajeng bergegas mengambil botol minum dan menyodorkannya pada Ibu. Setelah puas minum, Ibu kembali bersandar ke bantal tidurnya yang tebal.

“Ternyata kamu jadi nemeni Ibu toh?” tanya Ibu.

Ajeng tersenyum. “Iya, Bu. Kan Ajeng udah janji kemaren.”

“Kerjaanmu gimana?”

“Ya kan bisa sambil dikerjain di sini, Bu. Tenang aja.”

Tangan Ibu membelai pipi Ajeng. “Jangan terlalu sibuk ya, Jeng. Nanti kamu gak punya waktu buat dirimu sendiri.”

“Iya, Bu. Lagipula Ajeng seneng kok sama kerjaan Ajeng. Ibu tau sendiri dulu Ajeng susah payah ngejar karir ini.”

“Iya, tapi Ibu jadi jarang ngeliat kamu di rumah.”

Mau tak mau perkataan Ibunya membuat hati Ajeng  perih. Kesibukannya akhir-akhir ini memang membuatnya jadi jarang di rumah. Ia menggenggam tangan Ibunya. “Maafin Ajeng ya, Bu. Kalo Ajeng jadi jarang nemeni Ibu.”

Ibu tersenyum. “Sekarang kan kamu udah di sini nemeni Ibu.”

“Nanti kalo Ibu udah boleh pulang, Ajeng bakal sering di rumah. Ajeng janji.”

Ibu membelai rambut Ajeng. “Kamu udah sebesar ini sekarang. Cepet banget rasanya. Kayaknya baru kemaren Ibu nganter kamu sekolah. Sekarang kamu malah udah punya anak buah segala.”

Ajeng tertawa. “Udah banyak cowok yang suka juga lho, Bu.”

“Siapa sih yang gak tertarik sama kamu, Jeng. Itu cowok-cowok yang suka sama kamu, kudu siap-siap ngadepin Bapakmu dulu.”

“Bapak sukanya sok galak gitu. Gimana Ajeng bisa punya pacar.”

Ibu tertawa. “Emangnya siapa pacarmu sekarang? Kamu gak pernah cerita kalo punya pacar.”

“Belum ada, Buu.”

“Tapi ada yang deketin kamu kan? Siapa?”

Ajeng menunduk terdiam. Ia masih ragu-ragu untuk menceritakannya.

“Yang waktu itu ngajak kamu keluar? Yang katanya klienmu itu?” Ibu berusaha mengorek.

Ajeng menghela napas. “Kayaknya Ajeng gak bisa bilang kalo lagi deket sama dia deh, Bu. Ntar ternyata Ajeng yang ge-er lagi. Tapi ya… dia pernah bilang kalo suka sama Ajeng.”

“Terus? Kamu sendiri gimana? Suka gak sama dia?”

“Tapi nanti bakal jadi rumit, Bu. Dia kan klien perusahaan, kliennya Ajeng, jadinya gak profesional dong kalo…”

“Kamu suka gak?” potong Ibunya.

Ajeng terdiam sejenak. Lalu ia mengangguk pelan.

Ibunya tertawa melihat wajah Ajeng yang malu-malu. “Ya sudah, kok dibikin rumit. Suka ya suka aja toh?”

“Ajeng cuma takut, Bu.”

“Takut apa?”

“Takut kalo ternyata gak sesuai perkiraan Ajeng.”

Ibu berusaha duduk sambil membetulkan posisi bantalnya. Seolah bersiap untuk menceritakan sesuatu ke Ajeng. “Namanya urusan hati, Jeng, gak pernah bisa sesuai perkiraan. Kayak Ibu misalnya. Dulu, Ibu gak pernah sekalipun kepikiran bakal menikah sama Bapakmu.”

Ajeng mulai tertarik mendengar cerita Ibu. “Oya? Emangnya dulu Ibu sama Bapak kenapa? Musuh bebuyutan?”

“Ibu pertama kali ketemu Bapakmu di London. Waktu itu, Bapak terkenal di kalangan perkumpulan mahasiswa Indonesia di Eropa. Siapa sih yang gak kenal Bapakmu saat itu. Apalah Ibu yang cuma mahasiswi peserta seminar internasional. Sama sekali gak pernah terlintas di pikiran Ibu untuk bisa deket sama Bapak. Tapi toh, ternyata semesta berkehendak mempertemukan Ibu dan Bapak yang akhirnya saling jatuh cinta ini.”

Ajeng tersenyum. “Ibu dulu cantik banget kok. Gak mungkin Bapak gak jatuh cinta sama Ibu.”

“Yang akhirnya cantiknya nurun ke kamu.” Ibu mencubit hidung Ajeng gemas. “Mungkin kamu harus berani untuk buka hati, Jeng. Biasanya apa-apa yang ditakutkan sama hati, gak bakal terjadi. Tapi semuanya tetep terserah kamu. Ibu gak memaksa.”

Ajeng menggenggam tangan Ibu. “Makasih, Bu. Ibu istirahat lagi ya? Biar cepet pulih.” Ajeng menutupi tubuh Ibu dengan selimut, dan mengecup keningnya.

***

Sudah beberapa hari semenjak pekerjaannya mulai berkurang, Ajeng sengaja mengambil waktu lebih banyak di rumah sakit untuk menemani ibunya. Akhir-akhir ini Ajeng hanya ke kantor seperlunya saja, yang kemudian baru diketahui Fabian dari Maya.

“Iya, Mas. Ibunya Mbak Ajeng dirawat di rumah sakit. Jadinya Mbak Ajeng harus sering nemenin di sana.” Kata Maya ketika Fabian mampir ke kantor Ajeng suatu hari.

Seketika raut wajah Fabian terlihat khawatir. “Sekarang Mbak Ajeng masih ada di rumah sakit?”

Maya mengangguk. “Tadi pagi sempat kesini sebentar. Terus waktu jam istirahat berangkat lagi ke rumah sakit. Harusnya sih sekarang masih di sana.”

“Ya sudah kalo gitu, saya nyusul ke rumah sakit aja. Makasih banyak ya, Maya.”

“Sama-sama, Mas Fabian.”

Fabian bergegas meninggalkan gedung dan berjalan menuju mobilnya. Siang itu ia memutuskan langsung berangkat ke rumah sakit untuk menemui Ajeng sekaligus menjenguk Ibunya

Sesampainya di lobi rumah sakit, Fabian justru dihadang oleh satpam penjaga. “Maaf, Mas. Sekarang masih jam istirahat. Jadi dilarang masuk ke ruang pasien. Mas baru boleh jenguk pasien kalo udah masuk jam besuk lagi. Kira-kira sekitar satu jam lagi lah.”

“Oh, begitu. Baik saya tunggu aja dulu.”

Fabian duduk di ruang tunggu dan mengirim pesan ke Ajeng. Saya ada di ruang tunggu lobi rumah sakit. Tadinya mau jenguk Ibu sekalian ketemu kamu. Tapi ternyata belum boleh masuk karena masih jam istirahat. Saya tunggu sini dulu ya sampe boleh masuk.

Di ruang rawat ibunya, Ajeng sedang duduk menonton TV ketika pesan Fabian masuk. Ia membacanya sekilas di layar handphone dan seketika terkejut.

“Kenapa, Jeng?” tanya Ibu.

“Oh, i-ini ada Fabian nunggu di lobi. Mau kesini tapi masih gak boleh masuk katanya.”

“Oya?”

Ajeng mengangguk. “Iya nih, Bu. Tiba-tiba aja dia kesini, padahal gak ada kabar apa-apa sebelumnya.”

“Yaudah, kamu temui dia dulu gih. Kasian dia di lobi nungguin sendirian.”

“Tapi ntar Ibu sendirian di sini.”

“Gak apa-apa. Toh Ibu juga gak bakal kemana-mana kok.”

Ajeng masih terlihat kurang yakin. “Bener nih gak apa-apa Ajeng tinggal sebentar?”

“Iyaa, Jeng. Udah sana ditemuin dulu.”

“Yaudah, Ajeng keluar bentar ya, Bu. Kalo ada apa-apa telepon Ajeng ya, atau panggil perawat.”

Ajeng meraih jaket dan berjalan buru-buru menuju lobi. Dari dinding-dinding kaca yang mengelilingi lobi, ia bisa melihat Fabian duduk seorang diri di salah satu sofa. Ajeng merapikan rambutnya sebelum menyapa Fabian. “Hai.” Sapanya pelan.

Fabian menoleh dan langsung berdiri. “Hai, Jeng. Loh kamu kok datang ke lobi. Ibu sendirian dong di kamar?”

Well, kalo aku gak nyamperin kesini, kamu yang sendirian. Berhubung Ibu lagi bisa ditinggal, ya aku gantian nemenin kamu aja.”

Fabian tersenyum. “Maaf ya kalo aku gak kasih kabar mau kesini sebelumnya. Tadi aku mampir kantormu, dan aku tahu dari Maya kalo kamu Ibumu sakit. Jadi ya… aku langsung kesini aja.”

Ajeng tertawa kecil. “Jujur aku juga kaget tadi kamu tiba-tiba bilang kalo udah di sini.”

Yeah, sorry for that, I’m just… worried about you.” Jawab Fabian ragu-ragu.

Ajeng hanya tersenyum. Fabian kembali duduk di sofa dengan salah tingkah. “Jadi, kondisi Ibu gimana?”

Ajeng ikut duduk di sebelahnya. “Sudah jauh lebih baik. Tapi ya memang masih belum boleh pulang, karena kesehatannya masih harus dicek terus.”

“Syukurlah kalo gitu. Kamu nungguin Ibu sendirian?”

Ajeng mengangguk. “Iya, kasian Bapak kalo harus standby terus, malah gak bisa istirahat. Mbak-mbak juga harus ngurus anak-anak dan rumahnya masing-masing. Jadi aku aja yang standby di sini terus. Kamu kok… sempet kesini? Kantor gak lagi hectic?”

“Gak terlalu kok. Tadi pagi udah kelar dua meeting, terus rencana mau ngajak kamu makan siang bareng.”

“Yang ternyata ujung-ujungnya malah nyasar kesini.” Ajeng menimpali.

Fabian tertawa. “It’s okay. Kalo gak kesini, aku gak bakal punya kesempatan liat kamu pake baju tidur dan sandal jepit, kan?”

Ajeng melirik penampilannya yang mengenakan baju tidur bermotif batik, celana selutut dengan motif senada, jaket cardigan hitam dan sandal jepit warna kuning pemberian Fabian dulu. Ia merapatkan jaketnya dengan kikuk. “Iya, pemandangan yang gak bakal ditemui di kantor.”

“Kamu sudah makan siang belum?” tanya Fabian di ujung tawanya.

Ajeng menggeleng.

“Kita cari makan siang dulu yuk? Saya baru boleh masuk sekitar 40 menit lagi nih.” Fabian melirik jam tangannya.

“Boleh. Tapi cari deket-deket sini aja ya?”

Fabian mengangguk. “Gak masalah. Asal tujuan saya ngajak kamu makan siang tetep terpenuhi.”

Ajeng memutar bola matanya. “Bilang aja udah laper banget.”

Fabian terbahak. “Emang.”

***

Fabian dan Ajeng pun akhirnya memilih kantin di salah satu sudut rumah sakit untuk memuaskan laparnya masing-masing. Ajeng memilih sop ayam, sementara Fabian memesan bakso plus nasi.

“Kayaknya kita berdua setiap ketemuan selalu berakhir makan bareng ya?”

Fabian menghentikan kunyahannya dan berpikir sejenak. “Oh iya ya? Bener juga.”

Ajeng tertawa. “Gak bosen makan bareng aku terus?”

Fabian menggeleng sambil sibuk mengunyah baksonya. “Justru kalo lagi sama kamu aku selalu inget makan.”

Beberapa menit kemudian, kedua piring mereka sudah kosong. Tinggal segelas es teh dan jeruk hangat yang menunggu untuk dihabiskan.

“Kenapa gak kasih kabar dulu sih kalo mau kesini?” tanya Ajeng.

“Harus ya?”

“Yaa… nggak juga sih. Tapi setidaknya kita bisa ketemu pas aku lagi gak di rumah sakit kan.”

Fabian menatap mata Ajeng lekat. “Kamu gak sedang menghindar dari aku kan?”

Kening Ajeng berkerut. “Menghindar karena apa?”

“Karena perasaanku?”

Ajeng meraih es tehnya dan meneguk pelan, berusaha menghilangkan kecanggungannya sendiri. “Nggak kok.”

I miss you, you know that?” ujar Fabian nyaris berbisik setelah sekian lama menahannya, setelah sekian waktu kalimat itu menggantung di mulutnya menunggu untuk diucapkan, setelah sekian lama jari-jarinya menahan untuk mengetik semua yang ingin ia sampaikan lewat pesan.

Ajeng tersenyum dan menunduk. Ia tidak tahu harus menanggapi apa.

Fabian memperhatikan gelagat Ajeng dan tersenyum. “Udah lama aku pengen bilang itu ke kamu. Semenjak kamu tiba-tiba susah dihubungi dan jarang di kantor.”

Ajeng mengendikkan bahunya. “You know my job, Fabian. Aku beneran sibuk, and now… Ibu sakit. Sungguh aku gak ada niatan menghindar dari kamu.” Ajeng terpaksa sedikit berbohong untuk menutupi kegelisahannya. Tak bisa dipungkiri, bahwa jadwal kerja yang padat dan tugas menemani Ibu di rumah sakit sedikit memberikan ruang untuk ia berjarak dengan Fabian.

Fabian mengangguk paham. “Emangnya kamu gak kangen sama aku apa?” tanyanya iseng.

Ajeng mengangkat kedua alisnya, terkejut dengan pertanyaan tiba-tiba itu. Sementara wajah Fabian berusaha menahan tawa, terlihat menikmati serangan dadakan yang baru saja ia luncurkan itu.  “What kind of question is that?

Surprising one.

Ajeng tergelak. Ia hanya bisa tertawa.

It’s okay, gak perlu dijawab. Sandal jepit yang kamu pake sudah cukup menjelaskan.”

Ajeng melirik sandal jepit kuningnya. “Eh itu gak fair ya. Aku pake sandal ini karena cuma ini yang ada di mobil.”

“Iyaa iyaa, percaya kok.” Fabian beranjak lebih dulu. “Udah masuk jam besuk nih. Kita langsung ke kamar Ibumu ya? Biar aku bayar dulu.” Ia berjalan menuju kasir.

Ajeng hanya bisa senyum-senyum sendiri di meja makan. Momen bersama Fabian selalu berhasil membuatnya tersenyum sepanjang hari.

Keduanya berjalan beriringan menyusuri koridor rumah sakit menuju kamar rawat ibu Ajeng. Sesampainya di kamar, terlihat seorang dokter sedang berbincang dengan Ibu.

“Sore, Dok.” Sapa Ajeng.

Dokter itu menoleh. “Sore, Mbak Ajeng. Wah, saya kira Ibu sendirian di sini. Syukurlah kalo ada Mbak Ajeng.”

“Abis makan, Dok. Gak mungkin lah saya ninggalin Ibu.” Ajeng duduk di sebelah ranjang Ibu. “Gimana kondisi Ibu, Dok? Kapan bisa pulang?”

“Kira-kira besok lusa ya? Nanti malam kita lihat dulu hasil tesnya. Kalo sudah oke, lusa bisa pulang.”

Ajeng menggenggam tangan Ibu. “Syukurlaah.”

Dokter menatap Fabian dengan seksama. “Ini siapa? Suaminya Mbak Ajeng?”

“Eh, bu-bukan, Dok.” Ajeng menyela. “Rekan saya di kantor.”

“Ooh, saya pikir suaminya.” Dokter menyalami Fabian, yang langsung disambut Fabian dengan kikuk. “Ya sudah, saya harus periksa pasien lainnya. Mari.“ Dokter itu berjalan keluar kamar.

“Jadi ini toh, yang namanya Fabian?” ujar Ibu.

Fabian tersenyum dan mencium tangan Ibu. “Maaf, Bu, kalo kesininya dadakan. Harusnya saya kasih kabar dulu, biar Ajeng gak perlu ninggal Ibu kayak tadi.”

“Ah, gak apa-apa. Biar Ajeng ada temennya, kasian dia jenuh kalo harus di kamar terus sama Ibu.”

Sore itu mereka habiskan dengan berbincang di dalam kamar. Sesekali Ibu menceritakan masa kecil Ajeng yang disambut antusias oleh Fabian. Dan Ajeng suka dengan pemandangan itu, Ibunya yang tertawa lebih sering dari biasanya, dan Fabian yang dengan tulus menanggapi setiap cerita yang mengalir dari mulut Ibu. Hingga tak terasa langit di luar mulai gelap. Fabian pun pamit pulang.

“Semoga Ibu cepat membaik ya, biar lusa bisa pulang. Besok-besok saya akan mampir ke rumah.”

“Iyaa, kamu juga baik-baik ya, titip Ajeng juga.”

Ajeng hanya mengerutkan kening mendengar jawaban Ibunya. “Ibuuu, Ajeng bisa jaga diri sendiri kok.”

Ibu hanya tertawa dan berbisik ke Fabian. “Dia emang suka begitu, gengsinya tinggi.”

Fabian tertawa kecil. “Saya pulang ya, Bu. Assalamualaikum.”

“Waalaikumsalam.”

Fabian berjalan keluar lebih dulu.

“Bu, Ajeng anter Fabian ke parkiran dulu ya?”

Ibu mengangguk pelan.

Fabian dan Ajeng berjalan melewati koridor rumah sakit yang kini lebih ramai oleh keluarga pasien yang hendak menjenguk. Di sepanjang jalan, Fabian senyum-senyum sendiri sambil melirik Ajeng.

“Kenapa sih senyum-senyum?” tanya Ajeng heran.

I’m just happy.”

“Jangan terlalu ge-er.”

“Kamu juga jangan terlalu denial.”

Ajeng tertawa dan memalingkan muka.

Sesampainya di mobil Fabian, Ajeng merapatkan jaketnya. Angin malam ini terasa lebih dingin dari sebelum-sebelumnya.

Fabian membuka kunci mobil. “Kapan aku bisa ketemu kamu lagi?”

“Kita ketemu di tempat lain ya? Jangan di rumah, kantor, rumah sakit, atau roti bakar Optimis.”

Deal. Dimanapun kamu mau, kita kesana.”

“Ke Bali?” goda Ajeng.

Fine. Kita berangkat ke Bali.” Tantang Fabian.

“Kamu kok nurut banget sih sama aku?”

Fabian maju selangkah dan mencium pipi kanan Ajeng tiba-tiba, yang langsung membuat Ajeng terdiam mati kutu. “Anything for you, Ajeng.” Fabian merapikan rambut Ajeng yang kusut kena angin. “Aku pulang dulu ya? I’ll see you soon, jangan ngilang lagi.”

Fabian masuk ke dalam mobil, meninggalkan Ajeng yang masih berdiri mematung. Ia menurunkan jendela mobil. “Aku kabari kalo udah di rumah.”

Ajeng mengangguk cepat. Mobil itu pun perlahan meninggalkan area parkir rumah sakit. Sementara ciuman Fabian masih terasa membekas dan berhasil menghangatkan hati Ajeng di tengah udara malam yang dingin.

***

Fabian bekerja keras selama dua minggu terakhir agar persiapan pambangunan resort yang sudah sekian bulan mundur bisa berjalan lagi. Dan semenjak tiga hari yang lalu, timnya harus berkordinasi penuh dengan tim dari Pak Lukman dan Ajeng untuk memastikan segalanya berjalan sesuai rancangan dan rencana. Fabian menikmati proyek itu, terlebih karena hampir setiap hari ia bisa bertemu dengan Ajeng.

Pagi ini terasa spesial karena mereka ada jadwal meeting, tepat di hari ulang tahun Ajeng. Fabian tak sabar ingin segera menyerahkan hadiah kecil yang sudah ia beli seminggu lalu. Kali ini ia tak lupa membawanya di saku blazer.

Setelah meeting, kita makan bareng ya? Kamu jangan bawa mobil, biar nanti aku bisa antar pulang. Kata Fabian lewat pesan yang ia kirim tadi pagi.

Okay, jangan sampe malem ya? Malam ini aku ada acara di rumah. Balas Ajeng, yang berhasil membuat senyum Fabian mengembang sejak berangkat dari rumah tadi. Kini ia duduk di sofa Ekopi, menunggu kedatangan Pak Lukman dan Ajeng untuk memulai rapat. Beberapa menit kemudian terdengar suara Pak Lukman yang berbincang dengan Pak Untung. Fabian menoleh ke asal suara, di sebelah Pak Lukman berdiri Ajeng yang tersenyum ke arahnya. Ia tertegun melihat penampilan Ajeng yang begitu cantik dengan dress hitam selututnya. Sederhana, tapi bisa menarik perhatian orang lebih lama dari biasanya, apalagi untuk Fabian. Ia langsung berjalan menghampiri.

“Selamat pagi, Pak Fabian. Cerah sekali wajahnya pagi ini.” Sapa Pak Lukman akrab.

“Tentu dong, Pak. Saya sudah gak sabar pengen menyelesaikan proyek kita yang dari kemaren tertunda terus.” Jawab Fabian seadanya. Jelas ia tahu siapa penyebab moodnya begitu baik pagi ini. “Selamat pagi, Bu Ajeng.” goda Fabian sambil menyalami Ajeng

“Selamat pagi, Pak Fabian. Seneng banget rasanya saya bisa ketemu Pak Fabian lagi.” Goda Ajeng balik.

“Oh ya? Saya juga seneng, akhirnya setelah sekian lama gak ketemu Bu Ajeng. Saya sampe kebawa mimpi lho.”

Di sampingnya, Pak Untung dan Pak Lukman melihat mereka berdua dengan kening berkerut. “Perasaan baru dua hari yang lalu deh kita meeting.”

Ajeng dan Fabian tak kuasa menahan tawa.

“Mari, Pak Lukman. Kita segera mulai meeting pagi ini.” Fabian mempersilahkan Pak Lukman masuk ke ruang meeting lebih dulu. Sementara di belakangnya Ajeng tertawa tanpa suara.

***

Meeting selesai lebih cepat dari yang dijadwalkan, dan sesuai janji, kini Fabian hendak membawa Ajeng makan siang di restoran yang sudah ia pesan. Mobil Fabian baru saja keluar dari parkiran kantor. Ia melirik Ajeng yang duduk di sebelahnya.

“Kayaknya Pak Untung sama Pak Lukman udah mulai curiga deh, Jeng.”

“Semoga kita gak menyalahi aturan pekerjaan aja sih.” jawab Ajeng.

Fabian menganga tak percaya. “Wah, jadi sekarang kamu akhirnya mengakui kalo kita lagi deket?”

Ajeng melirik Fabian dengan kesal. “Mulai deh. Jangan bikin aku berubah pikiran ya.”

Fabian berdeham. “No, you won’t change your mind, you won’t regret it. I promise.” Ucapnya serius.

We’ll see about that.” Ajeng memperhatikan jalanan di luar. “Ini kita mau makan dimana sih?”

“Restoran langganan keluargaku, semoga kamu suka.”

Mobil Fabian berbelok ke salah satu kawasan restoran yang mewah. Ia mengambil parkir di bawah pohon yang rimbun.

Ajeng sedikit terkejut setelah tahu restoran mana yang dimaksud Fabian. “Seriously?

Of course!” jawab Fabian yakin. Ia keluar mobil dan membukakan pintu untuk Ajeng.

Ajeng terasa sedikit risih dengan perlakuan Fabian yang tidak biasa. “Aku bisa sendiri kali, Fabian.”

Fabian tersenyum, ia menggandeng tangan Ajeng. “Ehm, atas nama Fabian Pratama.” Seorang pelayan kemudian mengantarkan Fabian dan Ajeng ke salah satu meja di sebelah taman. Keduanya pun duduk berhadapan.

“Setahuku selera makan kita berdua sama lho, sama-sama selera pinggiran. Agak aneh juga kamu tiba-tiba ngajak aku kesini.”

Fabian tertawa. “Cuma sekali ini kok. Besok-besok juga makan pinggiran lagi.”

“Baguslah, kalo sering-sering malah bangkrut.”

“Aku udah pesankan makan buat kita berdua kok. Kita tunggu aja.”

Ajeng mengangguk-angguk dengan ekspresi takjub. “Nekat juga kamu udah berani nebak makanan yang aku suka.” Ajeng memperhatikan sekeliling. “Bener juga sih kamu ngajak makan siang di sini, karena tiap malem aku lewat depan sini selalu keliatan penuh sampe ada yang ngantri di luar.” Ajeng kembali menatap Fabian. “But still… aku masih belum tahu alasanmu ngajak aku kesini.”

It’s your birthday.”

Ajeng masih menatap Fabian lekat-lekat. “Yakin cuma karena itu? Gak ada yang lain?”

Seorang pelayan datang dengan dua piring salad yang diletakkan di depan Fabian dan Ajeng. Fabian menghela napas lega karena sepiring salad yang menyelamatkannya dari gugup. “Menunya masih banyak, Ajeng. So, kita nikmati dulu satu-persatu, okay? Gak seru dong kalo aku cerita semuanya sekarang.”

“Aku orangnya gak sabaran lho.” Ajeng mulai melahap saladnya. “Oh my god, it’s really good.”

I told you.” Fabian tersenyum puas.

Ajeng pun melahap makanannya dengan antusias. Setiap menu baru yang tersaji selalu berhasil membuat Ajeng terkejut bahkan menutup mata saking nikmatnya. Dan Fabian lebih menikmati momennya bersama Ajeng, hingga membuat setiap kunyahan makanan yang ia telan terasa hambar. Keduanya saling bercerita dan tertawa satu sama lain. Hingga tak terasa menu dessert pun sudah tersaji di hadapan masing-masing, dan cahaya matahari sore menembus dinding kaca menyinari taman di sebelah mereka.

Ajeng menopang kepalanya dengan tangan kiri. Menatap sepiring dessert di hadapannya. “Gak tau deh apa aku masih sanggup ngabisin yang satu ini.” Ia tertawa.

Fabian merasa inilah waktu yang tepat untuk menceritakan semuanya. Ia menggeser kursinya lebih dekat ke sebelah Ajeng.

Ajeng mulai menangkap gelagat Fabian yang aneh. “What are you doing?”

Fabian mengeluarkan sesuatu dari saku blazernya. Sebuah kotak mungil berwarna hitam. Ia meletakkan kotak itu di hadapan Ajeng.

Ajeng tertegun, ragu-ragu ia membuka kotak kecil itu. Sepasang anting emas putih yang terlihat berkilau. Ia langsung menutup mulutnya yang menganga tak percaya.

Happy birthday, Ajeng.” Fabian tersenyum.

“Fabian… i-ini… isn’t it too…”

No.” jawab Fabian tegas sambil menggenggam tangan Ajeng. “Gak terlalu berlebihan, gak terlalu cepat. It’s just the best. The best for you.”

Ajeng hendak berkata sesuatu namun begitu susah diucapkan. “I don’t know what to say. I…”

You don’t need to say anything. Pake dong.”

“Sekarang?”

Yes, please.”

Ajeng melepaskan anting lamanya dan menggantinya dengan anting pemberian Fabian. Setelah keduanya terpasang, ia menatap Fabian.

Fabian tak kuasa menahan senyumnya. “Perfect. Damn, you look gorgeous.” Ucap Fabian nyaris berbisik.

Ajeng ikut tersenyum. “Thank you so much. Tapi… buat apa, Fabian?”

“Ajeng, I love you.” Potong Fabian tanpa ragu. “Aku rasa sekarang kamu harus tahu kalo aku bener-bener sayang sama kamu. Aku tahu aku belum bisa menjanjikan masa depanmu, tapi… I’ll try my best.”

Ajeng melirik kedua tangan Fabian yang menggenggam erat tangan kanannya. Terasa dingin dan sedikit gemetar. Ajeng tertawa kecil. “Dari tanganmu yang terasa gemetar dan dingin, I think you’ve been keeping those feeling for too long, don’t you?”

Keduanya tertawa. Fabian mengangguk pelan. “Way too long. And it also means that my feeling is pure for you.”

Ajeng menggenggam balik tangan Fabian. Kedua tangan itu terpaut erat. “Aku selalu merasa aman sama kamu.”

Fabian menatap Ajeng. “And I will keep it that way.”

Detik itu pula Ajeng mulai memutuskan sesuatu. Hatinya sudah bisa menamai satu hal yang selalu menjadi alasan ia tersenyum dan jatuh cinta. Ia adalah Fabian.

So, are you ready?” tanya Fabian.

Ajeng tersenyum dan menjawab tegas. “I’m ready.”

-TAMAT-

ditulis oleh : Febriyanti Pratiwi

Leave a Reply